Timnas Bulu Tangkis Indonesia Optimistis Hadapi Piala Sudirman 2019

Tim nasional bulu tangkis Indonesia akan mengikuti Piala Sudirman di Nanning, China, 19-26 Mei mendatang. Pasukan Merah-putih optimistis bisa merebut

Timnas Bulu Tangkis Indonesia Optimistis Hadapi Piala Sudirman 2019
WJToday
Ilustrasi - Piala Sudirman 2017. 

SRIPOKU.COM - Tim nasional bulu tangkis Indonesia akan mengikuti Piala Sudirman di Nanning, China, 19-26 Mei mendatang. Pasukan Merah-putih optimistis bisa merebut gelar juara.

Sejak digelar pertama kali pada 1989 di Jakarta, Indonesia baru merasakan gelar juara Piala Sudirman satu kali. Indonesia menjadi juara pada edisi pertama setelah mengalahkan Korea Selatan 3-2 pada laga final.

Tak Ada Jaminan untuk Lee Chong Wei Tampil pada Piala Sudirman 2019

Jadwal Siaran Langsung Piala Sudirman 2019 di TVRI : Indonesia Satu Grup Bersama Denmark & Inggris

Sejak itu, Piala Sudirman belum pernah kembali ke Indonesia.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) PP PBSI Susy Susanti mengatakan bahwa ia dan tim sudah menyiapkan nama-nama pemain. Mereka juga sudah mempelajari rekor pertemuan dengan dua pesaing di Grup 1B, Denmark dan Inggris.

"Kami sudah mulai menyiapkan pemain dan kami sudah mempelajari head to head-nya (rekor pertemuan). Indonesia bertemu Inggris dan Denmark pada fase grup," kata Susy Susanti saat ditemui Bolasport.com.

Indonesia menjadi unggulan ketiga pada Piala Sudirman 2019. Jepang dan China menempati unggulan pertama dan kedua sedangkan Korea Selatan yang merupakan juara bertahan, menempati unggulan kelima.

Susy Susanti mengatakan bahwa Indonesia memiliki peluang cukup besar pada event kali ini.

"Sebenarnya kami sudah mengumpulkan data semua negara dan berdiskusi dengan pelatih siapa saja pemain yang akan diturunkan. Kalau dilihat peluang, kami punya peluang. Istilahnya saat ini ganda putra, tunggal putra, ganda putri, dan ganda campuran kemampuannya imbang," ujar peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 tersebut.

Susy mengakui bahwa tunggal putri masih menjadi titik lemah bulu tangkis Indonesia. Namun, ia percaya tunggal putri Indonesia bisa menghadapi Inggris dan Denmark.

"Mungkin yang paling lemah tunggal putri, tetapi menghadapi Inggris sepertinya masih bisa. Denmark pun fifty-fifty karena menang kalah. Kami positif sekali, optimistis dan semangat karena sudah 30 tahun Indonesia tidak mendapat Piala Sudirman," lanjut Susy.

Halaman
12
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved