Tim Mapala Unsri Bentangkan Bendera Raksasa di Tebing Selangis

Pemasangan bendera di tebing berketinggian 70 meter (bukan 60 meter setelah diukur ulang) itu, diperkirakan berlangsung tiga hari.

Tim Mapala Unsri Bentangkan Bendera Raksasa di Tebing Selangis
DOK WIGWAM UNSRI
Tim ekspedisi pengibaran bendera merah putih di tebing dari Wigwam Unsri harus menyeberangi arus deras Sungai Selangis, Selasa (15/8/2017). 

Laporan wartawan Sriwijaya Post, Sutrisman Dinah

SRIPOKU.COM, LAHAT - Tim mahasiswa pencinta alam Gemapala Wigwam FH Unsri, hari kedua (Selasa, 15/8) pagi memulai membentangkan bendera raksasa di tebing Sungai Selangis, Gumay Ulu, Lahat (Sumatera Selatan).

Mereka mulai merintis membuat jalur di tebing terjal.

Menurut jadwal, hari ini tim memasang anker untuk menambatkan bendera merah putih.

Sebelum mencapai tebing, mereka harus menyeberangi Sungai Selangis yang berarus deras.

Selama ini, Sungai Selangis merupakan arena arung jeram bagi pengarung jeram yang berpengalaman.

"Mohon doa agar semuanya berjalan lancar dan aman," kata Dr Muhamad Erwin, senior pendamping tim melalui pesan aplikasi WhatsApp, Selasa siang.

Untuk mengirim foto dan pesan, Erwin harus keluar dari lokasi ke arah kota Lahat.

Karena di basecamp tim tak terjangkau sinyal telepon seluler semua operator.

Tim ekspedisi pengibaran Bendera Merah Putih dari Wigwam Unsri, memasang jalur bentangan tali  untuk memasang tambatan bendera  di tebing, Selasa (15/8/2017).
Tim ekspedisi pengibaran Bendera Merah Putih dari Wigwam Unsri, memasang jalur bentangan tali untuk memasang tambatan bendera di tebing, Selasa (15/8/2017). (DOK WIGWAM UNSRI)

Menurut Erwin, seluruh anggota tim yang terdiri dari enam orang, dalam kondisi baik.

Halaman
12
Penulis: Sutrisman
Editor: Sudarwan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved