Harga Emas Dunia

Dalam Sembilan Bulan ini, Emas Sentuh Level Terendah

Harga emas turun menyentuh level terendah sebagai akibat dari penguatan kurs dollar AS dan ekspektasi kenaikan suku bunga the Fed bulan depan.

Dalam Sembilan Bulan ini, Emas Sentuh Level Terendah
telegraph.co.uk
Ilustrasi.

SRIPOKU.COM , NEW YORK - Harga emas turun menyentuh level terendah sebagai akibat dari penguatan kurs dollar AS dan ekspektasi kenaikan suku bunga the Fed bulan depan.

Berita Lainnya:  Emas Tertekan Penguatan Dollar AS

emas untuk pengiriman Desember ditutup turun 0,7 persen pada 1.208,70 dollar AS per troy ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange, level terendah sejak Februari.

Sementara itu indeks dollar tercatat naik 0,4 persen pada Jumat (18/11/2016), dibandingkan mata uang lain, menguat 10 hari perdagangan berturut-turut.

dollar AS yang lebih kuat biasanya menekan harga emas dan komoditas lain yang diperdagangkan dalam dollar AS, karena membuat mereka lebih mahal untuk pembeli yang memegang mata uang selain dollar AS.

Pada hari Kamis pekan lalu Janet Yellen mengatakan, dia memperkirakan kenaikan tarif 'relatif segera' menyusul data ekonomi yang lebih kuat. Pernyataannya mendorong kekuatan dollar AS mencapai level tertinggi setelah 2003, sedangkan hasil pada Treasury 10-tahun AS mencapai titik tertinggi tahun ini.

"Kesaksian berdampak cukup besar," kata Simona Gambarini, ekonom komoditas di Capital Economics di London, dikutip dari Wallstreet Journal, Senin (21/11/2016).

Ekspektasi kenaikan suku bungan the Fed menguat menjadi 95 persen pada akhir pekan lalu, berdasarakan catatan CME Group. Harga emas yang sempat menguat karena terpilihnya Donald Trump dengan cepat tenggelam karena penguatan dollar AS.

"Saya masih berpikir pasar agak picik dan terlalu optimistis tentang presiden Trump dan saya masih berpikir bahwa dalam jangka panjang, memegang emas bukan hal yang buruk," kata David Govett, kepala logam mulia di Marex Spectron.

Analis komoditas dari Société Générale, Robin Bhar menambahkan selain referendum di Italia bulan depan, investor sedang mempersiapkan untuk pemilihan di Perancis, Belanda dan Jerman tahun depan yang akan bertepatan dengan bulan pertama masa Trump.

"Dengan semua peristiwa ini, dengan semua ketidakpastian ini, dengan Fed akan menaikkan suku ... ini mengarah ke banyak volatilitas," kata Bhar.

Penulis : Estu Suryowati

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved