Inspirasi

7 Cara, Atur Keuangan Pasca Pernikahan

Membangun komitmen hidup bersama bukan perkara mudah. Pesta pora dan keindahan hanya bisa Anda nikmati sepanjang pesta pernikahan berlangsung. Selanj

7 Cara, Atur Keuangan Pasca Pernikahan
ISTIMEWA
Ilustrasi 

SRIPOKU.COM , JAKARTA - Membangun komitmen hidup bersama bukan perkara mudah. Pesta pora dan keindahan hanya bisa Anda nikmati sepanjang pesta pernikahan berlangsung.

Selanjutnya, aktivitas ‘cuci piring dan membersihkan sisa pesta’ adalah hal yang tidak bisa dihindari termasuk masalah pembayaran dengan pihak-pihak yang membantu dan berpartisipasi selama kelangsungan pesta.

Hidup bersama dengan orang yang diimpikan untuk bersama membangun mimpi berdua bukan hal mudah. Berbagai kendala akan banyak Anda temui ketika Anda tidak bisa mempersiapkan diri bersama pasangan.

Tentu saja kebiasaan yang fokus pada diri sendiri harus mulai dikurangi dan diganti dengan kebiasaan yang berfokus pada kebutuhan hidup bersama. Inilah yang kerap menjadi perselisihan pasangan yang baru saja menikah.

Hal yang paling membuat pusing dan kerap menjadi bahan pertengkaran adalah masalah keuangan.

Tentu saja tidak ada orang yang ingin bermasalah dengan pasangan mereka apalagi topik-nya cukup sensitif dan menyinggung pada kemampuan memenuhi kebutuhan dan bertahan hidup.

Maka dari itu, untuk membantu Anda dan pasangan menyiapkan masa depan lebih baik dari segi keuangan, ada beberapa tips yang bisa diterapkan Anda dan pasangan mengenai pengaturan keuangan pasca menikah.

1. Ketahui Kondisi Keuangan Pasca Pernikahan
Hal terburuk yang mungkin terjadi adalah Anda kehabisan uang dan tidak ada pemasukan uang sumbangan dari tamu. Jelas tidak mungkin Anda akan mengemis pada orang tua karena setelah menikah tanggung jawab kehidupan dipegang sendiri oleh Anda dan pasangan.

Gunakan dan optimal-kan uang gaji Anda dan pasangan dengan berhemat dan memenuhi kebutuhan hidup dan cicilan yang harus dilunasi lebih dulu. Jika keadaan memang sangat mendesak, baru Anda boleh menggunakan uang tabungan.

2. Ada Kemungkinan Anda Lebih Beruntung
Anda memiliki uang sumbangan dari tamu undangan. Tentu saja uang tersebut menjadi milik Anda dan pasangan. Sekali lagi ditekankan untuk tidak boros. Se-bisa mungkin simpan uang sumbangan ini dalam tabungan Anda dan penuhi kebutuhan dengan uang gaji yang didapat Anda dan pasangan.

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved