Berita Palembang

Puncak Perayaan Cap Go Meh di Pulau Kemaro Menyisakan Sampah Berserakan, Dikeluhkan Wisatawan

Usai kegiatan puncak perayaan Cap Go Meh, pada Minggu kemarin wisatawan mancanegara yang berkunjung menyayangkan banyaknya sampah berserakan.

Puncak Perayaan Cap Go Meh di Pulau Kemaro Menyisakan Sampah Berserakan, Dikeluhkan Wisatawan
SRIPOKU.COM/REIGAN RIANGGA
Sampah berserakan di Pulau Kemaro berserakan ditengah ramainya pengunjung. 

Laporan wartawan sripoku.com, Reigan Riangga

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Puncak Perayaan tahun baru Imlek di Pulau Kemaro Palembang tak hanya menarik ribuan warga keturunan Tionghoa saja untuk berkunjung, tetapi masyarakat melayu Palembang serta wisatawan lokal maupun mancanegara turut hadir memeriahkan Cap Go Meh Tahun 2019, Senin (18/2/2019)

Berbagai fasilitas seperti lahan parkir, tempat ibadah, kuliner, pernak-pernik khas Tionghoa dan fasilitas jembatan Temporary dari ponton menuju ke Pulau Kemaro pun turut disedikan oleh Pemerintah Kota Palembang.

Namun demikian, usai kegiatan puncak perayaan Cap Go Meh, pada Minggu (17/2/2019) kemarin wisatawan mancanegara yang berkunjung pun menyayangkan masih banyaknya sampah berserakan hingga mempertanyakan kenyamanan fasilitas publik yang disediakan.

Jayadi, Wisatawan keturunan Tionghoa asal Jakarta yang diajak oleh temannya untuk merayakan Tahun baru Imlek di pulau Kemaro mengatakan, perayaan Cap Go Meh di Pulau Kemaro ini sangat ramai, lantaran salah satu potensi wisata yang menarik di Kota Palembang.

Meski demikian, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan pemerintah Kota Palembang kedepannya, terutama masalah sampah dari pengunjung yang berserakan di sekitar Pulau Kemaro ini

"Keamanan cukup baik yah, cuma penataan halaman dan taman belum rapi, namun transportasi cukup ada hambatan, seperti jalanan rusak, macet, dan tempat parkir kurang memadai, kebersihan agak kurang dan tidak terkoordinir dengan baik," ungkapnya.

Warga Genting Jaya Dempo Tengah Kota Pagaralam Sudah 3 Tahun tak Lagi Menikmati Air Bersih PAM

Remaja di Talang Ubi PALI Ini Pasrah Ketika Menggendong Ayam Bangkok Kepergok Pemiliknya

Samsung Galaxy S10 Sudah Bisa Dipesan Di Indonesia, Catat ! Ini Tanggalnya

Ia berharap kedepan banyak pembenahan yang dilakukan di Pulau Kemaro, tak hanya ramai saat perayaan Imlek saja tetapi juga Ramai dihari-hari libur lainnya.

Menanggapi masalah itu, pengurus kelenteng Dewi Kuan Im, Koko Harun menjelaskan bahwa pihaknya sudah berusaha membersihkan dan menyiapkan tempat - tempat sampah di beberapa lokasi.

"Sudah ada petugas kebersihan dan tong sampah, tapi kembali lagi pada kesadaran banyaknya pengunjung untuk selalu menjaga kebersihan dan membuang sampah pada tempatnya," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Reigan Riangga
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved