Berita Palembang

Pj Gubernur Sumsel: Pecat ASN yang Terlibat Politik, Pileg-Pilpres di Sumsel Aman

Penjabat (PJ) Gubernur Sumsel Hadi Prabowo, menegaskan kepada seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) di Sumsel

Pj Gubernur Sumsel: Pecat ASN yang Terlibat Politik, Pileg-Pilpres di Sumsel Aman
SRIPOKU.COM/WELLY HADINATA
PJ Gubernur Sumsel Hadi Prabowo, Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnajn Adinegara, Kasdam II Sriwijaya Brigjen TNI Syafrial dan Ketua KPU Sumsel Aspahani, usai rapat koordinasi di Mapolda Sumsel, Senin (24/9/2018). 

Laporan wartawan Sripoku.com, Welly Hadinata

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Penjabat (PJ) Gubernur Sumsel Hadi Prabowo, menegaskan kepada seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) di Sumsel untuk tidak terlibat politik jelang Pileg-Pilpres 2019.

Jika terbukti terlibat, sanksi tegas akan ditegakkan yakni pemecatan. "Saya tegaskan, ASN harus netral. Karena ASN bukan orang politik, bila ada ASN yang terlibat bisa diberikan sanksi mulai dari teguran sampai pemecatan," ujar Hadi Prabowo, usai rapat koordinasi pengarahan Pileg-Pilpres di Mapolda Sumsel, Senin (24/9/2018).

Unsur Forkopimda Sumsel, mengikuti pengarahan untuk mempersiapkan pileg dan pilpres secara aman dan berlangsung lancar. Forkopimda Sumsel langsung mengambil langkah untuk melakukan langkah sesuai dengan tupoksi masing-masing.

Baca: Atasi Masalah Sampah di Pagaralam, Walikota Atur Waktu Buang Sampah & Libatkan Pengurus Masjid

PJ Gubernur Sumsel Hadi Prabowo mengatakan, dari hasil koordinasi mengambil langkah untuk memetakan daerah rawan agar pileg dan pilpres dapat berjalan dengan aman dan lancar terutama di Sumsel.

"Diperintahkan sinergitas dalam pemilu 2019, sehingga dapat mempersiapkan dengan baik khsususnya forkopimda di Sumsel, ujarnya.

Hadi mengatakan, semua pihak hendak memamami porsi masing-masing. Terutama bagi caleg yang ikut dalam pesta demokrasi ini bisa profesional dalam pemilihan untuk pencapaian yang baik bagi daerah dan negara.

Baca: Ayo Deteksi Dini Penyakit Hipertensi Paru, Ini Yang Menjadi Tanda Awalnya

"Tidak melakukan ujaran kebencian dan tidak menimbulkan gejolak di masyarakat. Ini semuanya untuk negara dan bangsa ini," ujarnya.

Mengenai pendanaan, Hadi mengatakan, dalam pileg dan pilpres ini dana yang digunakan berasal dari APBN.

Namun Pemprov Sumsel tetap menyiapkan pos belanja tidak terduga yang nantinya dapat digunakan bila ada hal-hal yang tidak terduga. Sedangkan Polda Sumsel membentuk berbagai satgas untuk melakukan pemantauan selama pileg dan pilpres.

Baca: Ayo Deteksi Dini Penyakit Hipertensi Paru, Ini Yang Menjadi Tanda Awalnya

Halaman
12
Penulis: Welly Hadinata
Editor: Siti Olisa
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help