Mahfud MD Tegaskan tak Gabung Jadi Tim Pemenangan Salah Satu Capres. Ini Alasannya

Pada Pemilihan Presiden 2014 lalu, Mahfud menjadi Ketua Tim Pemenangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa,

Mahfud MD Tegaskan tak Gabung Jadi Tim Pemenangan Salah Satu Capres. Ini Alasannya
Kompas.com/Alsadad Rudi
Mahfud MD seusai menghadiri acara pengukuhan Hendropriyono sebagai profesor, di Balai Sudirman, Jakarta, Rabu (7/5/2014). 

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD, menegaskan tak akan bergabung di salah satu tim pemenangan pasangan capres dan cawapres pada Pemilihan Presiden 2019 mendatang.

Mahfud MD menegaskan hal itu kepada Kompas.com, Sabtu (18/8/2018), di kediamannya, Sambilegi Baru, Sleman, Yogyakarta.

Pada Pemilihan Presiden 2014 lalu, Mahfud menjadi Ketua Tim Pemenangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, yang bertarung melawan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Baca: Siaran Langsung SCTV: Prediksi & Live Streaming Timnas U-23 Indonesia vs Hong Kong Asian Games 2018

Baca: BREAKING NEWS: Badai Pasir Hantam Tenda Jemaah Haji di Mina dan Arafah. Jemaah Panik

Menjelang penentuan cawapres Jokowi, namanya disebut-sebut sebagai kandidat terkuat, sebelum akhirnya Jokowi memilih Ma'ruf Amin.

Lalu, apa yang akan dilakukan Mahfud?

"Saya sudah nyatakan tidak akan ikut tim politik. Dua-duanya (Jokowi maupun Prabowo) tidak," kata Mahfud.

Baca: Burung Murai Ini Raih Juara Lomba Hingga 3 Kali, Ini Harga yang Ditawari Calon Pembeli

Baca: Niat Sholat Idul Adha Lengkap dalam Arab & Indonesia, Serta 6 Amalan Sunnah yang Dianjurkan

"Untuk tim ideologi kenegaraan, saya ikut Pak Jokowi karena saya duduk di BPIP (Badan Ideologi Pembinaan Pancasila). Ini kan bukan politik. Netral. Siapapun presidennya, tetap jalan. Karena netral, saya tidak boleh ikut salah satu tim pemenangan. Itu yang terbaik. Rakyat silakan pilih yang terbaik," lanjut dia.

Ia mengatakan, kegiatan di BPIP akan tetap dijalaninya karena merupakan aktivitas rutin.

Demikian pula mengajar di sejumlah kampus.

Sementara itu, saat ditanya mengenai apakah ada tawaran untuk bergabung dengan salah satu tim, Mahfud tak ingin membahasnya.

Baca: Niat Puasa Tarwiyah Senin Hari Ini dan Arafah Selasa Besok, Boleh Dibaca Pagi Hari, Ini Keutamaannya

Baca: Niat Puasa Arafah dan Tarwiyah, Dua Puasa Sebelum Idul Adha, Berikut Waktu dan Keutamaannya

Halaman
12
Editor: Sudarwan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved