Seorang Balita Jadi Korban Tragedi Kanjuruhan, Diduga Meninggal Dunia Karena Gas Air Mata

Direktur Utama RSUD Kanjuruhan, Bobby Prabowo membenarkan balita itu sempat dievakuasi ke RSUD Kanjuruhan.

(KOMPAS.com/Suci Rahayu)
Pertandingan pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 bertajuk derbi Jawa Timur, Arema FC dan Persebaya Surabaya, di Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Malang, Sabtu (1/10/2022). 

SRIPOKU.COM -- Dari 131 korban jiwa tragedi Kanjuruhan yang dirilis oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Malang, satu di antaranya adalah balita yang masih berusia 3 tahun.

Ia adalah M. Virdi Prayoga (3) warga Blimbing, Kota Malang.

Berdasarkan informasi Dinkes, balita tersebut sempat dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kanjuruhan, Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang.

Direktur Utama RSUD Kanjuruhan, Bobby Prabowo membenarkan balita itu sempat dievakuasi ke RSUD Kanjuruhan.

Dia memastikan balita itu diantar ke rumah sakit oleh pihak kepolisian dalam kondisi telah meninggal.

"Semua korban meninggal datang ke sana, memang sudah meninggal. Tidak ada yang meninggal di rumah sakit," ungkap Bobby melalui sambungan telepon, Selasa (4/10/2022).

"Kecuali yang datang masih hidup atau masih kritis, dirawat di sini akhirnya berangsur membaik," imbuhnya.

Sementara penyebab tewasnya balita itu, menurut Bobby sama seperti korban-korban lain, yakni diduga akibat hipoksia disebabkan tembakan gas air mata.

"Sama seperti korban lain, yaitu diduga hipoksia," ujarnya.

Hipoksia adalah rendahnya kadar oksigen dalam sel-sel tubuh.

Gejala ini ditandai sesak napas pada seseorang.

"Beruntungnya untuk korban yang masih hidup yang dievakuasi ke sini, dapat segera tertangani, sehingga kondisinya berangsur membaik," katanya.

Namun, korban balita itu tidak lama transit di RSUD Kanjuruhan, karena segera teridentifikasi oleh keluarga, dan langsung dibawa pulang.

"Orangtuanya yang membawa pulang," tegasnya.

Bobby menyebutkan, saat ini di RSUD Kanjuruhan masih tersisa beberapa korban yang menjalani perawatan medis.

RSUD Kanjuruhan sempat menerima 21 orang korban, baik yang tewas maupun korban luka-luka

"Saat ini tersisa beberapa yang masih dirawat di sana. Tapi jumlah pastinya saya belum update lagi," pungkasnya.

===

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "1 Balita Jadi Korban Tragedi Stadion Kanjuruhan, Dirut RSUD Menduga Tewas akibat Hipoksia"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved