Ketika Seorang Istri Pangeran Kerajaan Inggris Mengeluh Tidak Dibayar saat Jalani Tur Kerajaan

Bahkan, Meghan Markkle disebut-sebut kerap berbuat basar terutama ke beberapa asisten yang melayaninya.

Kolase Sripoku.com/People/Popsugar
Pangeran Harry dan Meghan Markle. 

SRIPOKU.COM -- Meghan Markle disebut mengeluh karena tidak dibayar untuk tur kerajaan pertamanya pada musim gugur 2018, menurut sebuah buku yang ditulis Valentine Low.

Sebuah buku baru yang mengejutkan mengklaim dia mendengar keluhan Meghan Markle di tengah tur kerajaan pertamanya pada musim gugur 2018, hanya beberapa bulan setelah menikah dengan Pangeran Harry.

Buku yang dimaksud adalah Courtiers: The Hidden Power Behind the Crown dari penulis Valentine Low.

Valentine Low menulis tentang apa yang tampaknya menjadi frustrasi Markle yang semakin meningkat dengan tuntutan sehari-hari dari tugas kerajaannya.

Hal-hal tampaknya memuncak ketika dia dan Harry memulai tur kerajaan pertama mereka sebagai Duchess dan Duke of Sussex di Australia, Fiji, Tonga, dan Selandia Baru.

Selama perjalanan itu Markle umumnya membuat kesan positif pada publik Australia.

Namun di balik layar, "itu adalah cerita yang berbeda," klaim penulis.

Menggabungkan laporan langsung dari staf yang mengetahui perilaku Markle, Low menulis tentang kisah itu.

"Meskipun dia menikmati sorotan, Meghan gagal memahami maksud dari semua pertemuan itu (dan) berjabat tangan dengan orang asing yang tak terhitung jumlahnya," kata Low.

Low selanjutnya menyiratkan bahwa dugaan perlakuan kasar Markle terhadap para asistennya, terutama mereka yang terlibat dengan tim humas dan komunikasi Duke dan Duchess, meningkat selama tur.

Menurut buku tersebut, Jason Knauf, yang bertanggung jawab atas operasi media pasangan itu, mengajukan keluhan melalui email Oktober 2018 yang diduga sebagian berbunyi keprihatinannya melihat Meghan Markle.

"Saya sangat prihatin bahwa bangsawan itu dapat menggertak dua PA keluar dari rumah tangga dalam satu tahun terakhir," kata Jason.

Dia juga diduga menyebut Markle menunjukkan perilaku "tidak dapat diterima" terhadap staf yang "memberikan pekerjaan kelas satu."

Knauf mengundurkan diri dari posisinya pada akhir tahun dan serangkaian pengunduran diri lainnya akan segera menyusul.

Diberitakan sebelumnya, Markle dan Harry mengumumkan telah memutuskan untuk mundur dari posisi formal mereka dalam keluarga kerajaan pada tahun 2020.

Segera setelah itu, mereka pindah ke California.

Setelah meninggalnya Ratu Elizabeth II pada 8 September pada usia 96 tahun, dilaporkan bahwa mendiang raja "lelah oleh kekacauan" seputar kepindahan pasangan itu dan "sangat terluka" oleh kepergian mereka.

===

Sumber : Kompas.com

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved