Kabar Selebritis

DITO Mahendra Bak Kena Karma, Usai Adukan Nikita Mirzani, Kini Dicari Polisi, Mangkir dari Panggilan

Bak karma berlaku usai melaporkan Nikita Mirzani, kini giliran Dito Mahendra yang harus berurusan dengan polisi.

Editor: Wiedarto
Kolase Sripoku.com
Dito Mahendra melaporkan Nikita Mirzani ke polisi, kini gantian Dito Mahendra dipanggil polisi dalam kasus berbeda. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA-- Namanya menjadi sorotan saat melaporkan Nikita Mirzani ke polisi pada 16 Mei 2022 lalu. Kini Dito Mahendra tersandung kasus lain. Gantian ia menjadi orang yang dipanggil polisi untuk dimintai keterangan.


Dito Mahendra memiliki nama asli Mahendra Dito Saputro. Pria ini dikabarkan tengah dekat dengan Nindy Ayunda. Ia terlihat hadir dan dipeluk Nindy cukup erat ketika ulang tahun Nindy pada 10 Januari 2022 lalu.


Bak karma berlaku usai melaporkan Nikita Mirzani, kini giliran Dito Mahendra yang harus berurusan dengan polisi. Sesuai jadwal, Senin (11/7/2022) Dito Mahendra dipanggil polisi sebagai saksi kasus penyekapan eks sopir penyanyi Nindy Ayunda. Namun, Dito Mahendra mangkir dari pemeriksaan tersebut.

"Bahwa Pak Dito hari ini tidak bisa hadir," kata Kepala Seksi Humas Polres Metro Jakarta Selatan Iptu Niken Lestari saat ditemui di kantornya, Senin.

Saat ditanya alasan Dito Mahendra tidak hadir, Niken mengaku tidak bisa mengungkapkan lebih lanjut. "Untuk alasan ketidakhadirannya, kami tidak bisa menyampaikan. Hanya tadi via teleponnya seperti itu menyampaikan," ujar Niken Lestari.

Oleh karena itu, Niken mengatakan, penyidik akan melayangkan panggilan kedua terhadap Dito Mahendra. Menurut rencana, Dito Mahendra bakal menjalani pemeriksaan sebagai saksi pada Jumat (15/7/2022). Pemeriksaan terhadap Dito Mahendra berbarengan dengan Nindy Ayunda sebagai terlapor.

"Informasi dari Bapak Kanit Krimum, Nindy dan Dito yang hari Jumat yang hadir," ucap Niken.

Diberitakan sebelumnya, seorang perempuan bernama Rini Diana melaporkan Nindy Ayunda ke Polres Metro Jakarta Selatan pada 15 Februari 2021. Rini Diana melaporkan Nindy Ayunda karena Sulaiman diduga menjadi korban penyekapan oleh pelantun "Untuk Sahabat" itu.

 

Laporan tersebut teregistrasi dengan nomor LP/904/II/YAN2.5/2021/SPKT PMJ dengan sangkaan Pasal 333 KUHP tentang Kejahatan Terhadap Kemerdekaan Orang. Kemudian, Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan telah menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari Polres Metro Jakarta Selatan terkait kasus dugaan penyekapan tersebut.

Ditemui belum lama ini, Sulaiman menceritakan peristiwa dugaan penyekapan tersebut. Menurut Sulaiman, pada 11 Februari 2021, ia yang matanya ditutup menggunakan kain hitam menerima bogem mentah hingga tendangan ke arah rusuk dari pelaku dugaan penyekapan.


"(Menggunakan) Dengan tangan saja, tangan kosong. Pakai alat (juga), enggak tahu alat apa. Karena, posisi saya kan, mata ditutup," ucap Sulaiman usai menjalani pemeriksaan di Polres Metro Jakarta Selatan, pada 5 Juli 2022.

Namun, Sulaiman mengaku tidak mengetahui pelaku pemukulan saat itu karena matanya tertutup kain hitam. Hanya saja, ia akhirnya mengetahui terduga pelaku dari korban lain yang berada di ruang tersebut secara kebetulan matanya tidak ditutup.


Sebagai informasi, orang yang mengetahui ini, kata kuasa hukum Sulaiman, Fahmi Bachmid, bakal menjadi saksi dari kasus tersebut karena juga merupakan korban dari pelaku yang sama. Masih dalam kesempatan yang sama, Fahmi Bachmid mengungkapkan bahwa penyekapan tersebut terjadi hingga 30 hari.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved