Wawancara Eksklusif

PKS Tak Ngotot Harus Jadi Presiden dan Wapres, Pilih Usung Capres Pemenang

Buat kami PKS tidak harus jadi Presiden dan Wapres, sadar diri kita cuma 50 kursi tapi PKS harus mengusung capres pemenang

Editor: Soegeng Haryadi
TRIBUNNEWS/JEPRIMA
Sekretaris Jenderal PKS Aboe Bakar Al-Habsy 

SEKRETARIS Jenderal Partai Keadilan Sejahtera Aboe Bakar Al-Habsyi menyatakan pemilihan presiden 2024 menjadi momentum memperkuat demokrasi. Menurutnya, PKS akan berupaya maksimal menjadi mitra koalisi untuk mengusung calon presiden pemenang. "Buat kami PKS tidak harus jadi Presiden dan Wapres, sadar diri kita cuma 50 kursi tapi PKS harus mengusung capres pemenang," katanya Sekjen PKS Aboe Bakar Al-Habsyi kepada Direktur Pemberitaan Tribun Network Febby Mahendra Putra dalam wawancara eksklusif, Kamis (9/6/2022).

*******
Apa mekanisme untuk menjaring calon presiden apakah konvensional atau musyawarah dari bawah?
PKS seperti yang Pak Febby sampaikan tadi dari bawah. Kami ini ada majelis syuro yaitu berkumpul enam bulan sekali membicarakan masukan dari tim DPP. Mereka mengambil perbandingan dari survei yang ada.
Yang menariknya survei kita sama Kompas banyak kesamaan. Kami melihat ada kesamaan seperti nama Pak Prabowo paling tidak dari sisi PKSnya.


Lima tahun lalu PKS juga mendukung Pak Prabowo, benang merah apa yang kira-kira diambil untuk Pilpres 2024?
Yang pertama popularitas cukup, kedua capres harus punya kapasitas sebagai pemimpin bangsa dan negara, ketiga capres harus punya kemampuan kolaborasi mendukung satu sama lain.
Bangsa Indonesia rusak untuk dikelola sendiri. Kita harus tolong menolong bahu membahu, yang paling penting kolaborasi melayani Indonesia.


Elektabilitas capres yang dimunculkan lembaga survei cenderung masih stagnan di bawah 40 persen, bagaimana pendapat Habib Aboe Bakar?
Mereka ini putra-putri terbaik bangsa. Prinsipnya nama mereka sudah dikenal publik. Saya kira masing-masing nama berikut dalam bahasa Arab punya Umaiza (kelebihan).
Ada yang disenangi oligarki karena penakut, ada yang tidak disenangi oligarki karena berani tegas. Sebagai sebuah partai tentu nama-nama tersebut harus beredar di kader PKS. Dari DPP sampai masyarakat kita akar rumput.
PKS sendiri gimana, dulu kita punya sembilan nama tetapi sudah dipakai lagi. Sekarang kita presisinya ke Dr Salim Segaf Al-Jufri sebagai Ketua Majelis Syuro PKS kita lihat sampai Juli ini apakah nanjak penokohannya. Kalau tidak kita siap dengan siapa saja.
Buat kami PKS tidak harus jadi Presiden dan Wapres, sadar diri kita cuma 50 persen tapi PKS harus mengusung capres pemenang. Kita harus ada di dalam, capek kita di luar lagi maksudnya supaya kita bisa membangun bangsa.


PKS punya pengalaman 10 tahun di dalam, 10 tahun di luar, bisa dijelaskan enak dan tidak enaknya?
Kami dua periode ada di dalam era SBY. Buat kami di dalam maupun diluar tetap perjuangan. Kita diluar bukan berarti hina justru lebih enjoy sebagai kontrol check and balance kepada negara dan pemerintah. Saat di dalam kita juga termasuk paling keras kritis tetapi capek juga ditegor terus.
Masalahnya perlu ada kebersamaan ketika ada di dalam. Di luar kita juga kalau memang baik kebijakan Pak Jokowi kita atensi tapi kalau sebaliknya kita duduk mengkritisi.


Apa betul PKS pantas disebut sebagai partai oposisi?
Memang kalau dikatakan oposisi tidak itu kan sistem parlementer. Intinya kita memberikan semacam masukan atau kontrol check and balance. Bayangkan kalau kemarin Pak Jokowi tidak ada orang di luar kaya apa negara ini. Layak tidak menjadi sebuah negara demokrasi.
Orang-orang negara lain akan kaget melihat kita. PKS ini yang mewarnai demokrasi kita. Kita pengin bikin demokrasi negara ini nyaman jangan tegang, menakutkan. Saya pikir harus jadi perhatian kita.


Bagaimana Habib Aboe Bakar melihat munculnya fenomena KIB?
Menurut saya mereka perlu ada yang memulai supaya ada starting. PKS bisa saja ikut pada saat itu, tapi buat kami sabar dulu. Begitu kita mulai akan banyak yang tertarik.
Sekarang baru kita melihat peluang munculnya poros ketiga, begitu kita mulai koalisi PKS-PKB percaya nggak akan banyak yang tertarik. Misalnya AHY grupnya dan Pak Surya Paloh, why not. Ini dua grup ini termasuk barang yang menjadi perhatian banyak masyarakat. PKS ulet dan militan, yang satu PKB punya market bagus pesantren dan nahdliyin. (Tribun Network/Reynas Abdila)

Sumber: Sriwijaya Post
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved