'Salah Mereka Sendiri', Putin Meminta Barat untuk tidak Menyalahkan Rusia atas Lonjakan Harga Energi

Harga di sana (untuk operator energi di negara-negara UE) meningkat, tetapi bukan karena kesalahan kami. Ini adalah hasil dari salah perhitungan

Editor: Sudarwan
© Alexei Nikolsky/Russian Presidential Press and Information Office/TASS
Presiden Rusia Vladimir Putin 

SRIPOKU.COM, MOSKOW - Presiden Vladimir Putin percaya bahwa Barat mencoba menyalahkan Rusia atas lonjakan harga energi di dunia.

Hal itu diungkapkan Putin dalam pertemuan dengan anggota pemerintahan pada Kamis waktu setempat.

"Harga di sana (untuk operator energi di negara-negara UE) meningkat, tetapi bukan karena kesalahan kami. Ini adalah hasil dari salah perhitungan mereka sendiri. Mereka seharusnya tidak menyalahkan kami untuk ini," kata Putin sebagaimana dilansir TASS, sebuah kantor berita Rusia, kemarin.

"Hal yang sama berlaku untuk lonjakan harga minyak dan produk minyak bumi di Amerika Serikat. Mereka mengumumkan bahwa mereka menutup impor minyak Rusia ke pasar Amerika, harga di sana tinggi, inflasi sangat tinggi, mungkin mencapai sepanjang masa. Mereka mencoba untuk mengalihkan kesalahan atas hasil kesalahan mereka sendiri pada kami," ujar Putin menggambarkan situasinya.

Menurutnya, ini jelas bagi pakar pasar, "karena pasokan minyak Rusia ke pasar Amerika tidak melebihi 3 %."

"Ini adalah volume yang dapat diabaikan dan harga mereka naik. Kami sama sekali tidak ada hubungannya dengan itu, dan bahkan di sini larangan impor minyak Rusia sama sekali tidak ada hubungannya dengan itu. Mereka hanya bersembunyi di balik keputusan ini untuk sekali lagi. menipu populasi mereka sendiri," kata Putin.

Pemimpin Rusia menarik perhatian pada fakta bahwa Amerika Serikat bahkan mencoba untuk bernegosiasi dengan negara-negara yang pernah memberlakukan pembatasan tidak sah oleh Washington.

"Mereka siap untuk berdamai dengan Iran, segera menandatangani semua dokumen, dan dengan Venezuela. Mereka pergi ke Venezuela untuk berunding, tetapi mereka seharusnya tidak memperkenalkan sanksi tidak sah ini," kata Putin.

"Hal yang sama akan terjadi dalam hubungan dengan negara kita, saya tidak ragu tentang itu," tegasnya.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved