Lonjakan Kasus Covid

"SUSU Beruang Bukan Obat," Ahli Sebut Salah Kaprah Jika Susu Disebut Ampuh Tangkal Covid-19

Produk Bear Brand, atau lebih dikenal dengan sebutan Susu Beruang, beberapa waktu terakhir diburu karena dianggap bisa mengobati Covid-19

Editor: Wiedarto
screenshoot
Tangkapan layar video saat sejumlah pembeli berebut tumpukan susu beruang di supermarket. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA--Produk Bear Brand, atau lebih dikenal dengan sebutan Susu Beruang, beberapa waktu terakhir diburu karena dianggap bisa mengobati Covid-19. Ahli Gizi Universitas Gadjah Mada (UGM) Rahadyana Muslichah angkat bicara terkait fenomena tersebut.

Rahadyana mengatakan sampai saat ini belum ada penelitian yang membuktikan susu bisa untuk mengobati Covid-19.

"Susu beruang bukan obat. Sampai sekarang pun belum ada obat spesifik untuk mengobati Covid-19, jadi klaim susu beruang bisa menyembuhkan Covid-19 itu tidak benar," ujar Ahli Gizi Universitas Gadjah Mada (UGM) Rahadyana Muslichah dalam keterangan tertulis Humas UGM, Senin (05/07/2021).

Dosen Departemen Gizi Kesehatan FKKMK UGM ini menyampaikan di dalam produk susu mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin serta mineral. Kandungan gizi di produk susu tidak ada perbedaan, termasuk untuk produk susu beruang.

"Tidak ada perbedaan antara susu beruang dengan produk susu lainnya, kandungan gizinya hampir sama. Soal kandungan gizi ini bisa dicek di label kemasan," tegasnya.

Hanya saja, dalam produk susu beruang varian kemasan warna putih merupakan produk susu murni (100 % susu sapi). Di dalamnya mengandung makronutrien yakni karbohidrat, protein, serta lemak. Sementara varian lainnya telah difortivikasi dengan vitamin dan mineral.

Rahadyana Muslichah menuturkan tubuh membutuhkan asupan makanan bergizi untuk menjaga dari paparan Covid-19. Mengonsumsi susu saja, tidak lantas meningkatkan imunitas tubuh.

"Minum susu sebenarnya salah satu opsi yang bisa dikonsumsi untuk tambahan asupan. Utamanya ya dari makanan holistik yakni karbohidrat, protein, sayur, dan buah, kalau susu saja tidak lengkap kandungan gizinya," urainya.

Selain itu, upaya untuk meningkatkan daya tahan tubuh lanjutnya dengan rutin melakukan aktivitas fisik dan dibarengi upaya mengelola stres. Tak lupa disiplin menerapkan protokol kesehatan yaitu mencuci tangan, menjaga jarak, memakai masker, menjauhi kerumunan, serta memakai masker

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ahli Gizi UGM Sebut Produk Susu Tidak Bisa Obati Covid-19"
Penulis : Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma
Editor : Teuku Muhammad Valdy Arief

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved