Breaking News:

Peluang Ekspor Produk UMKM Sumsel Babel ke Australia Terbuka Lebar

Terbukanya peluang besar bagi pengusaha Indonesia khususnya UMKM untuk melakukan penetrasi pasar di Australia

Hangout
Seminar Online Bank Sumsel Babel 

SRIPOKU.COM -- Terbukanya peluang besar bagi pengusaha Indonesia khususnya UMKM untuk melakukan penetrasi pasar di Australia sejak berlakunya Indonesia Australia- Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) pada tanggal 5 Juli 2020 lalu.

Demikian disampaikan Duta Besar RI LBBP untuk Australia Y. Kristiarto S. Legowo pada webinar bertajuk ‘Meraih Peluang Pasar Australia bagi UKM Sumsel dan Babel pada Rabu 2 Juni 2021.

Kondisi hubungan ekonomi Indonesia-Australia yang baik ini tentunya dapat terus ditingkatkan dengan memanfaatkan implementasi IA-CEPA dan berbagai skema fasilitasi dagang lainnya termasuk kegiatan promosi dagang, kerja sama dagang dan misi dagang.

"KBRI Canberra senantiasa bekerja sama erat dengan semua pemangku kepentingan untuk meningkatkan ekspor Indonesia ke Australia melalui berbagai jalan antara lain mendorong kerja sama dagang, business matching, pelatihan ekspor, dukungan pameran, pendampingan/advokasi, promosi dagang dan termasuk koordinasi dengan berbagai Pemerintah Daerah via daring," paparnya. (2/6/2021).

Dalam webinar ini Agung Wicaksono, Atase Perdagangan KBRI Canberra juga memaparkan secara lebih rinci peluang bagi UKM di pasar Australia dan menyebarluaskan informasi mengenai program Kementerian Perdagangan dalam memfasilitasi dunia usaha UKM terkait sertifikasi keamanan pangan, labelling, dan hak kekayaan intelektual.

Sementara itu, Ayu Siti Maryam selaku ITPC yang berkedudukan di Sydney menyampaikan paparan berupa pelatihan singkat bagi UKM tentang kiat dan strategi praktis bagaimana berbisnis dengan Australia.

Baca juga: Bertemu Ridwan Kamil, Airlangga Hartarto Diskusi Soal Penanganan Covid-19 Hingga Pemulihan Ekonomi

Baca juga: Pendaftaran Kartu Prakerja Dibuka Hari Ini Berikut Cara Lengkap Mendaftar Melalui www.prekerja.go.id

Baca juga: Cerita Guru Honorer Terlibat Pinjaman Online Rp 5 Juta Terima Rp 3,7 Juta Numpuk Jadi Rp 206 Juta

Di tahun 2020, realisasi Ekspor Perdagangan Non Migas dari Sumsel Babel meningkat hampir 429 %. (USD 3.1 juta). Sedangkan yang menjadi ekspor utama dari Sumsel Babel adalah karet serta turunannya, ikan & udang, timah dan pupuk.

Secara nasional, nilai ekspor non-migas RI ke Australia tercatat sebesar US$2,41 miliar pada 2020 meningkat sebesar 14,52 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya. Defisit neraca perdagangan Indonesia dengan Australia berkurang sekitar 36 persen pada tahun 2020. 

Hingga saat ini, peningkatan kinerja ekspor Indonesia ke Australia masih berlangsung (per data statistik akhir Maret 2021). Pada kuartal I/2021, ekspor non-migas Indonesia ke Australia tercatat sebesar US$664 juta atau mengalami peningkatan sebesar 31,27 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Sementara itu Dirut Bank Sumsel Babel (BSB), Achmad Syamsudin, mengatakan BSB setiap bulannya mengadakan klinik UMKM untuk mengangkat UMKM untuk lebih kompetitif dipasar nasional dan internasional.

Selain itu, BSB memiliki fasilitas dan produk yang mendukung pengusaha jika ingin melakukan penetrasi pasar ke luar negeri, tutur Antonius Argo Prabowo , direktur BSB lainnya.

Yulian Hadromi, Asisten Staf Khusus Wapres memberikan usulan agar disetiap propinsi di Indonesia membentuk House of Indonesia sebagaimana dilakukan oleh pengusaha diaspora di Australia.

Wadah ini dapat dikelola oleh swasta bekerjasama dengan pemda setempat dan kantor perwakilan RI diseluruh dunia akan menjadi pusat informasi dan membantu pengusaha Indonesia yang ingin melakukan ekspor.

Pengusaha diaspora Indonesia, Suliyanti Sunaryo dari Ozimex International PTY Ltd dan Joelioes Saifoel Rahma, CEO Berdi Australia, turut berbagi informasi peluang dan tantangan serta pengalamannya didalam mengimport produk-produk dari Indonesia

Webinar yang diselenggarakan oleh Bank Sumsel Babel kerjasama dengan KBRI di Australia, Pemda Sumatera Selatan  ini merupakan tindak lanjut dari kunjungan kerja Staf Khusus Wakil Presiden RI, Sukriansyah S. Latief dan Asisten Staf Khusus , Yulian Hadromi ke Sumatera Selatan beberapa waktu lalu.

Editor: adi kurniawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved