Breaking News:

Kabar Selebritis

"IT Was Easier,"ORANGTUA Cerai, Lalu Ditinggal Ayah untuk Selamanya, Dian Ingin Bunuh Diri

Kala itu, Dian Sastro merasa hidupnya sangat sulit sampai terbesit pikiran untuk mengakhiri hidup

http://style.tribunnews.com/
Dian Sastrowardoyo. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA--Kehidupan masa kecil seorang aktris ternama Tanah Air, Dian Sastrowardoyo, jarang diketahui publik. Kesuksesan yang didapatkan Dian Sastro merupakan buah kesabaran dan kerja keras yang dilakukannya sejak kecil. Dalam tayangan di YouTube WardahBeauty, Dian Sastro menceritakan kehidupan masa kecilnya yang penuh dengan lika-liku. Berikut rangkuman Kompas.com.

Ingin bunuh diri Orangtua Dian Sastro bercerai ketika ia masih belia. Namun, ujian hidupnya tak berhenti sampai di situ. Beranjak remaja, tepatnya di usia 13 tahun saat duduk di bangku sekolah menengah pertama, Dian Sastro kehilangan sosok ayah. Sang ayah meninggal karena penyakit liver.

Sementara sang ibu baru saja pergi ke luar negeri untuk melanjutkan pendidikan S2, empat hari sebelum ayahnya tiada. Kala itu, Dian Sastro merasa hidupnya sangat sulit sampai terbesit pikiran untuk mengakhiri hidup. "Aku takut aku jadi orang yang depresi dan stres. Mikir, 'sudah ya, sudahan saja deh, bunuh diri saja mungkin, mungkin it was easier'. Itu kepikiran beberapa kali," kata Dian Sastro.

Bersyukur, pemikiran itu diurungkan Dian yang merasa bunuh diri bukanlah keputusan yang masuk akal. Ikut pemotretan majalah Dian Sastro merasa kasian apabila sang ibu pulang dari luar negeri dan melihatnya hanya tinggal nama. Bintang film Ada Apa dengan Cinta? ini akhirnya mencoba ikut pemotretan majalah demi membuang jauh-jauh pemikirannya soal bunuh diri.

"Makanya setahun kemudian itu aku (ikut) Gadis Sampul, 'supaya gue enggak gila, gue bikin prestasi' gitu loh. Pelampiasan sebenarnya," kata Dian Sastro.

Dian mengaku, saat ini bisa menjadi orang yang lebih rileks dalam menghadapi ujian dalam hidupnya.

Bagi Dian Sastro, sosok inspiratifnya adalah sang ibu yang rela melakukan segala cara untuk membiayai sekolahnya. Dian mengatakan, ibunya adalah perempuan pekerja keras yang rela bekerja siang dan malam demi dirinya. Menjadi panutannya, Dian Sastro mengaku ingin menjadi perempuan seperti sang ibu yang kuat menjalani segala aktivitas sendiri. "Nabung buat sekolahin aku. Pokoknya kaki jadi tangan, tangan jadi kaki. Aku lihat dia kerja sekeras itu buat aku 'masa sih aku mau ngerepotin dia'," tutur Dian Sastro.

Dian Sastro menceritakan, ketika dia tak diacuhkan sepupu karena perbedaan kelas ekonomi. Kala itu, Dian mencoba gabung dengan sepupu lain untuk bermain barbie. Di sini peristiwa tak mengenakan itu terjadi. Kata Dian, sepupunya itu lahir dari keluarga yang memiliki perekonomian lebih baik daripada dirinya.

"Ada tuh yang aku ajak ngomong, 'mbak-mbak, aku mau pinjam barbie-nya dong'. Terus, aku kayak (tak) diacuhin aja gitu dan itu sering (terjadi)," ucap Dian Sastro.

Dapat perlakuan tak mengenakan dari sepupunya sendiri, Dian Sastro curhat kepada sang ibu dan mendapat nasihat yang mengubah pemikirannya. Dari peristiwa yang dialaminya itu, Dian Sastro mengaku berteman dengan siapa pun dan tak pernah memilih berdasarkan status ekonomi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Masa Kecil Dian Sastro, Pernah Ingin Bunuh Diri hingga Tak Diacuhkan Sepupu", Klik untuk baca: https://www.kompas.com/hype/read/2021/04/14/091121266/masa-kecil-dian-sastro-pernah-ingin-bunuh-diri-hingga-tak-diacuhkan-sepupu?page=all#page2.
Penulis : Firda Janati
Editor : Novianti Setuningsih

Editor: Wiedarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved