Breaking News:

Aksi Terorisme

BUKAN Spiritual,Ahli Grafolog Ungkap Motif Dibalik Surat Wasiat 2 Teroris:'Amarah dan Takut'

Grafolog dari Indonesian School of Graphology (ISOG), Deborah Dewi ikut menyoroti makna tulisan tangan kedua pelaku teror

Tangkap layar Youtube Kompas TV
Grafolog Deborah Dewi mengungkap makna tulisan tangan dari kedua pelaku teror di dalam surat wasiatnya. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA- Grafolog dari Indonesian School of Graphology (ISOG), Deborah Dewi ikut menyoroti makna tulisan tangan kedua pelaku teror di Mabes Polri dan Bom Makassar dari surat wasiatnya.

Dari tulisan tangan yang telah dibedah, Deborah mengungkap tidak melihat tindakan teror yang dilakukan para pelaku didorong oleh alasan spiritual.

Menurutnya, justru tindakan pelaku didorong oleh rasa tidak aman atau insecurity yang sangat besar.

"Setelah saya bedah, ternyata ada satu persamaan yang meskipun indikator grafisnya berbeda tapi interpretasinya sama."

"Yaitu dua-duanya didorong oleh rasa kecemasan, rasa tidak aman dan perasaan insecurity yang sangat besar."

"Tapi apakah itu terkait dengan alasan spiritual, setelah saya cermati lebih dalam justru itu ternyata tidak," kata Deborah, dalam tayangan Youtube Kompas TV, Jumat (4/2/2021).

Deborah menyebut, kedua pelaku, yakni ZA (25) dan L (26) memiliki rasa ketidakamanan yang berbeda. Mengenai ZA, Deborah menilai tulisan tangannya didominasi oleh rasa amarah karena status sosialnya.

Ia menegaskan, kemarahan itu tidak berkaitan dengan materi maupun spiritual.
"Kalau ditulisan tangan Zakiah, yang paling menonjol adalah kemarahan."

"Bagaimana dia melihat dirinya yang ingin mendapatkan penghargaan lebih, tapi tidak dia dapatkan di masyarakat."

"Dan itu memperkuat rasa tidak aman dirinya dalam hidup bermasyarakat," ungkap Deborah.

Halaman
1234
Editor: Wiedarto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved