Breaking News:

Wagub Mawardi Yahya Sebut tidak Perlu Impor Beras, 'Sumsel Daerah Swasembada Beras di Indonesia'

Wakil gubernur Sumatra Selatan, Mawardi Yahya, menilai provinsi Sumsel tidak perlu melakukan impor beras

humas pemprov sumsel
Wagub Sumsel, Mawardi Yahya 

Laporan wartawan Sripoku.com, Jati Purwanti

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Wakil gubernur Sumatra Selatan, Mawardi Yahya, menilai provinsi Sumsel tidak perlu melakukan impor beras.

Hal ini karena Sumsel termasuk daerah swasembada beras di Indonesia.

"Kita tidak bisa mengomentari terlampau jauh. Jadi, mungkin pertimbangannya ada daerah yang kurang tapi bagi Sumsel kita surplus.

Indonesia bukan hanya Sumsel saja," ujar Mawardi usai rapat kunjungan kerja Badan Legislasi DPR RI dalam Rangka Pemantauan dan Peninjauan terhadap UU Nomor 18 tahun 2012 tentang Pangan di Provinsi Sumsel di Auditorium Bina Praja, Senin (22/3/2021).

Mawardi pun berharap Sumsel bisa menjadi provinsi ketiga dengan hasil produksi padi secara nasional.

"Harapannya bukan lima besar tapi tiga besar seiring dengan perluasan lahan pertanian yang kita kelola," jelasnya.

Menurutnya dengan adanya wacana pemerintah untuk mengoptimalkan lahan rawa untuk pertanian juga akan menambah produksi beras.

"Secara filosifi kalau bibit unggul hasil unggul. Harapan kita mungkin kalau bibit biasa hanya menghasilkan 6-7 ton, kalau bibit unggul bisa meningkat," kata dia.

Saat ini yang menjadi fokus pemerintah provinsi Sumsel yakni rendahnya harga pembelian pemerintah (HPP) untuk gabah produksi petani di masa panen raya.

Dia menyebutkan, pada Jumat (19/3/2021) lalu Gubernur Sumsel, Herman Deru, telah melayangkan surat ke Menteri Pertanian supaya harga gabah kembali stabil.

Adapun harga gabah kering di Sumsel saat ini di kisaran Rp3500-3700 padahal menurut HPP Rp4.200.

"Saat panen raya harga agak turun ini jadi masalah. Harga di bawah HPP kita sedang berusaha. Mudah-mudahan dari kunjungan anggota legislasi bisa menerima masukan," ujar Mawardi.

Penulis: Jati Purwanti
Editor: Welly Hadinata
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved