Kudeta Militer Myanmar

TANPA Ampun, Kerumunan Pendemo Ditembaki Polisi Myamar: 18 Orang Kehilangan Nyawa di Jalan

Pasukan keamanan Myanmar bertindak keras, bahkan melepaskan tembakan senjata api ke area kerumunan demonstran pada Minggu (28/2/2021)

Editor: Wiedarto
AFP
Seorang polisi Myanmar menodongkan senjata ke arah pendemo 

SRIPOKU.COM, YANGON- Pasukan keamanan Myanmar bertindak keras, bahkan melepaskan tembakan senjata api ke area kerumunan demonstran pada Minggu (28/2/2021)

Tindakan keras itu menyebabkan 18 orang yang ikut demonstrasi damai memprotes kudeta militer 1 Februari 2021 tewas, kata kantor hak asasi manusia PBB.

"Sepanjang hari, di beberapa lokasi di seluruh negeri, polisi dan pasukan militer telah menghadapi demonstrasi damai, menggunakan kekuatan yang mematikan," kata Kantor HAM PBB.

Serangan itu juga melukai 30 orang lebih.

Dilaporkan, polisi menembaki pengunjuk rasa di Myanmar menewaskan sedikitnya 10 orang, kata petugas medis, pada hari paling mematikan sejak unjuk rasa menentang kudeta negara itu dimulai.

Kematian dilaporkan di Yangon, Dawei dan Mandalay, karena polisi menggunakan peluru tajam, peluru karet dan gas air mata.

Pasukan keamanan memulai penumpasan dengan kekerasan pada Sabtu (27/2/2021), setelah berminggu-minggu protes damai menentang pengambilalihan militer 1 Februari 2021.

Rekaman media sosial pada Minggu (28/2/2021) menunjukkan pengunjuk rasa melarikan diri.

Ketika polisi mulai melepaskan tembakan dan beberapa orang dibawa pergi dengan berlumuran darah.

Tindakan keras polisi diperluas ketika para pemimpin kudeta berusaha membatalkan kampanye pembangkangan sipil yang tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir.

Ketika tiba di jalan Hledan di Yangon, sebuah ambulans lewat dan seorang pria telah ditembak.

"Saya lari ke lokasi dan sesampainya di sana para relawan sudah mengangkatnya ke ambulans," lapor wartawan BBC.

"Saya melihat darah di jalan dan perisai buatan sendiri di sebelahnya dan peluru telah melewati perisai," tambahnya.

Beberapa menit kemudian, lebih banyak pengunjuk rasa menduduki jalan, memblokir daerah itu dengan perisai dan gerobak dan bersiap menghadapi polisi.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved