Breaking News:

Belajar dari Rumah

Jawaban Tema 8 Kelas 4 SD Buku Tematik Halaman 23 24 25 26 27 28 Pembelajaran 3 Subtema 1

kunci jawaban buku tematik tema 8 kelas 4 SD halaman 23 24 25 26 27 28 pembelajaran 3 Subtema 1.

Editor: Shafira Rianiesti Noor
handout/Tribun Padang
Kunci Jawaban Tema 8 Kelas 4 

1. Mengapa mata pencaharian penduduk berbeda sesuai lingkungan tempat hidupnya?

Jawaban:

Mata pencaharian penduduk berbeda sesuai lingkungan di tempat hidupnya. Hal tersebut dikarenakan kondisi lingkungan dan alamnya berbeda. Penduduk akan memanfaatkan kekayaan alam yang ada di wilayahnya.

Kunci Jawaban Tema 8 Kelas 4 SD Halaman 24

2. Mengapa penduduk di desa dan di kota memiliki mata pencaharian yang berbeda?

Jawaban:

Penduduk di desa dan di kota memiliki pencaharian yang berbeda karena lingkungannya sudah berbeda. Contoh di desa lebih banyak lahan pertanian, maka dari itu mata pencahariannya merupakan seorang petani. Hasil panen seorang petani dapat dijual ke kota, sehingga mata pencaharian penduduk kota biasanya menjadi pedagang.

3. Apa perbedaan petani di daerah dataran rendah dan petani di daerah dataran tinggi?

Jawaban:

Perbedaan petani di daerah dataran rendah dan dataran tinggi adalah hasil tanam dan hasil panennya.

Petani di daerah dataran rendah biasanya menanam tanaman padi.

Sementara petani di daerah dataran tinggi biasanya menanam tanaman berupa sayuran seperti bawang, kol dan kubis.

4. Apa yang dimaksud dengan pekerja jasa? Sebutkan contohnya.

Jawaban:

Pekerja jasa adalah orang yang memberikan pelayanan jasa sesuai kemampuan yang dimiliki. Contoh: guru, dokter, penjahit dan lain-lain.

AYO MEMBACA (Halaman 26-27)

Asal Mula Bukit Catu

Di pedalaman Pulau Bali, terdapat sebuah desa yang subur.

Di sana, tinggal sepasang suami istri.

Mereka bekerja sebagai petani.

Menjelang musim panen, Si suami berkata kepada istrinya.

“Jika nanti hasil panen kita melimpah, buatlah tumpeng nasi yang besar. Kemudian, undanglah tetangga untuk makan bersama.”

Istrinya pun setuju. Kedua suami istri itupun berharap panen mereka melimpah.

Tak lama kemudian, harapan mereka terkabul.

Si Istri menyiapkan tumpeng nasi dan mengundang seluruh penduduk desa untuk makan bersama.

Menjelang musim panen berikutnya, Si suami berkata lagi kepada istrinya “Semoga panen kita lebih banyak lagi, kalau bisa tiga kali lipat dari sebelumnya. Jika harapanku terkabul, buatkanlah tiga tumpeng nasi yang lebih besar dari sebelumnya.”

Kemudian, Si Istri membuat tiga tumpeng dan mengundang seluruh penduduk desa untuk berpesta kembali.

Beberapa hari kemudian, Si suami pergi ke sawah.

Dalam perjalanan, ia melihat seonggok tanah yang berbentuk seperti catu.

Catu adalah alat penakar nasi yang terbuat dari tempurung kelapa.

“Hmmm, aneh sekali. Sepertinya kemarin gundukan tanah ini tidak ada,” gumam Si suami.

Setelah pulang dari ladang, ia bercerita kepada istrinya.

Kemudian, ia mengajukan usul kepada istrinya.

“Istriku, bagaimana kalau kita membuat beberapa catu nasi? Siapa tahu, kalau kita membuatnya, hasil panen kita akan semakin melimpah.”

Sejak saat itu, Si istri rajin membuat catu nasi.

Setiap catu nasi yang dibuatnya, ia niatkan untuk menambah hasil panennya.

Namun, ada keanehan yang terjadi.

Saat pergi ke sawah, onggokan tanah yang ia temukan sebelumnya semakin membesar.

Rupanya, setiap Si istri membuat catu nasi, saat itu pula onggokan tanah membesar.

Sepasang suami istri itu pun tak menyadarinya.

Bahkan, Si istri membuat catu nasi yang lebih besar setiap harinya.

Lama-kelamaan, onggokan tanah itu berubah menjadi sebuah bukit.

Setelah Si petani dan istrinya berhenti membuat catu nasi, onggokan tanah itu pun juga berhenti membesar.

Sejak saat itu, onggokan tanah itu disebut dengan Bukit Catu.

Dalam cerita tersebut terdapat tiga tokoh.

Tokoh merupakan pelaku dalam cerita.

Tokoh merupakan salah satu unsur pembangun cerita.

Tokoh mengemban peristiwa dalam cerita sehingga peristiwa tersebut mampu terjalin sebagai cerita.

Selain itu, tokoh berfungsi sebagai pembawa pesan, amanat, moral atau sesuatu yang ingin disampaikan pengarang.

Kunci Jawaban Tema 8 Kelas 4 SD Halaman 28

Jawablah pertanyaan berikut.

Kemudian, bacakan hasil tulisan jawabanmu di depan kelas.

1. Siapa tokoh dalam cerita berjudul ”Asal Mula Bukit Catu”?

Jawaban:

Suami, Istri dan penduduk desa.

2. Apa saja peranan tokoh dalam cerita tersebut?

Jawaban:

Suami berperan sebagai seorang suami dan petani.

Istri berperan sebagai seorang petai, istri dan orang yang membuat tumpeng.

3. Apa pesan yang terdapat pada cerita tersebut?

Jawaban:

Pesan yang terdapat pada cerita tersebut adalah agar kita selalu bersyukur dengan apa yang didapat.

Dayu sangat senang mendengarkan cerita nenek.

Bahkan, seluruh keluarga Dayu juga suka mendengarkan cerita.

Saat nenek bercerita, semua anggota keluarga berkumpul dan mendengarkan dengan tenang.

Disclaimer:

Jawaban di atas hanya digunakan oleh orang tua untuk memandu proses belajar anak.

Soal ini berupa pertanyaan terbuka yang artinya ada beberapa jawaban tidak terpaku seperti di atas.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kunci Jawaban Tema 8 Kelas 4 SD Halaman 23, 24, dan 28 Buku Tematik Subtema 1 Pembelajaran 3

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved