Breaking News:

Virus Covid 19

TIM Ahli WHO 'Loyo', 14 Hari Selidiki Virus Covid-19 di Wuhan Hanya Temukan Ini:Picu Kemarahan Dunia

Penemuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terkait penyelidikannya di China tentang asal usul virus COvid-19 memicu kemarahan.

AFP
Tim ahli WHO saat melakukan penyelidikan di laboratorium Wuhan 

SRIPOKU.COM, WUHAN-- Penemuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terkait penyelidikannya di China tentang asal usul virus COvid-19 memicu kemarahan.

Melansir The Sun, dalam konferensi pers tentang asal-usul Covid-19 yang berlangsung hampir tiga jam, banyak pertanyaan yang muncul daripada jawaban yang ditawarkan oleh tim WHO.

WHO pun dituduh menutup-nutupi hasil penyelidikan karena tidak adanya penemuan terobosan yang ditawarkan setelah sepuluh ilmuwan menghabiskan 14 hari dalam kunjungan ke situs-situs utama di Wuhan.

Ketua Tim WHO Dr Peter Ben Embarek mengatakan, pihaknya masih berupaya untuk mengidentifikasi asal-usul virus. Dia juga bilang, penyelidikan masih terus berlangsung dan mengakui tim telah menemukan informasi baru. Akan tetapi, penemuan itu belum secara dramatis mengubah gambaran soal wabah.

Virus itu pertama kali diidentifikasi setelah seorang pasien tertular di Pasar Makanan Laut Huanan sekitar 406 hari yang lalu. Penyelidikan WHO mengungkapkan, pasar yang dianggap sebagai titik nol virus itu sekarang diragukan.

The Sun memberitakan, kesimpulan dari laporan tersebut juga tampaknya sesuai dengan banyak klaim palsu yang sebelumnya dibuat oleh China selama setahun terakhir ketika berusaha mengalihkan kesalahan mereka atas penyebaran Covid-19.
Lantas, dari mana asal-usul virus yang telah membunuh 2,3 juta orang itu?

Mengutip The Sun, WHO mendukung teori China bahwa wabah asli Covid pada Desember lalu bisa jadi dipicu oleh virus yang terbawa pada makanan beku.

China sebelumnya mengklaim virus itu ditemukan bersembunyi di barang-barang beku dari Ekuador, Brasil, dan Australia.

Klaim China tersebut dinilai sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari penanganan pandemi sendiri sehingga virus menyebar ke seluruh dunia. Beberapa minggu yang lalu, WHO meragukan klaim ini.

Dr Ben Embarek beberapa hari yang lalu juga mempertanyakan kemungkinan tersebut. Akan tetapi, pada saat konferensi pers, dia mendukungnya dan menyerukan penyelidikan lebih lanjut tentang kemungkinan tersebut saat dirinya muncul bersama mitranya dari China di Wuhan.

Halaman
123
Editor: Wiedarto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved