Breaking News:

Musibah Sriwijaya Air

AMerika Serikat Turun Tangan, Berangkatkan Tim ke Jakarta: Investigasi Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182

Reuters melaporkan, Rabu (13/1/2021), NTSB akan mengirim perwakilan terakreditasi AS dan tiga penyelidik lainnya ke Jakarta.

Editor: Wiedarto
KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG
Prajurit TNI AL memindahkan kantong berisi temuan puing ke KRI Tenggiri-865 saat pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). Pada hari keempat pencarian tim SAR menambah satu kapal untuk memperkuat operasi pencarian korban, puing, dan kotak hitam pesawat Sriwijaya Air SJ182 menjadi 54 kapal 

SRIPOKU.COM, WASHINGTON – Badan Nasional Keselamatan Transportasi (NTSB) Amerika Serikat (AS) mengatakan pada Selasa (12/1/2021) waktu setempat, akan mengirim tim penyidik ke Indonesia dalam beberapa hari mendatang sebagai bagian dari penyelidikan kecelakaan pesawat Sriwijaya Air ke Laut Jawa dengan 62 penumpang.

Reuters melaporkan, Rabu (13/1/2021), NTSB akan mengirim perwakilan terakreditasi AS dan tiga penyelidik lainnya ke ibukota Indonesia, Jakarta.

Pesawat Boeing 737-500 terjun ke laut pada Sabtu (9/1/2021) akhir pekan lalu, empat menit setelah terbang dari bandara Soekarno-Hatta, Jakarta.

“NTSB memiliki keahlian dalam operasi, kinerja manusia, struktur dan sistem pesawat terbang,” kata Badan Nasional Keselamatan.

NTSB menambahkan pihaknya akan bergabung dengan personel dari Federal Aviation Administration, General Electric Co dan Boeing Co.

Pengamat penerbangan Andi Isdar Yusuf mencoba mengungkap teka-teki penyebab jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182.

Dari hasil analisa Andi Isdar Yusuf, terkuak betapa gentingnya situasi yang dihadapi para pilot Sriwijaya Air SJ-182 sebelum akhirnya jatuh dan hancur.

Bagaimana tidak, Andi Isdar Yusuf menduga pilot Sriwijaya Air tak memiliki pilihan dalam waktu dua menit untuk mengendalikan pesawat.

Ya, rupanya Andi Isdar Yusuf menduga penyebab terjadinya tragedi ini adalah copotnya elevator pesawat Sriwijaya Air setelah berada di ketinggian ribuan meter.

Pilot pesawat Sriwijaya Air SJ-182 hanya punya waktu dua menit.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved