Breaking News:

Pacu Aktivitas Sektor UMKM dan Koperasi Sebagai Lokomotif Pemulihan Ekonomi Nasional

Pertimbangkan Solusi khusus di bidang ekonomi yaitu memacu aktifitas sektor UMKM dan Koperasi sebagai lokomotif pemulihan ekonomi nasional

Editor: Azwir Ahmad
SRIPOKU.COM/SYAHRUL HIDAYAT
Salah satu pekerja sektor UMKM 

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Prediksi pemerintah bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-2020 akan berada di kisaran minus 1,1% hingga 2,9%, sementara pertumbuhan ekonomi di kuartal II minus 5,32%, merupakan isyarat bahwa Indonesia resmi memasuki resesi, karena negara mengalami pertumbuhan negatif selama dua kuartal berturut-turut.

Resesi berarti terjadi perlambatan atau terhentinya roda ekonomi, dengan kondisi daya beli masyarakat menurun, aktivitas ritel dan industri manufaktur tutup, serta tingkat pengangguran semakin meluas akibat terjadinya pemutusan hubungan kerja (PHK) dimana-mana.

Kendati pemerintah sudah mengeluarkan serangkaian kebijakan agar resesi tidak sampai berimbas pada seluruh sendi kehidupan sosial dan politik di tanah air.

Seperti menggulirkan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), yakni paket kebijakan yang dimaksudkan untuk menjaga stabilitas sosial, ekonomi dan keuangan.

Selama ini Program PEN fokus mendukung kinerja BUMN dan UMKM melalui berbagai stimulus pendanaan seperti penundaan pembayaran kredit, penjaminan modal kerja, subsidi bunga, kompensasi dan restrukturisasi kedit bagi pelaku usaha yang terdampak Covid-19.

Pengamat dan Pemerhati Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Suhaji Lestiadi, mengatakan secara prinsip mengapresiasi kebijakan tersebut, namun dari sisi alokasi dana sebesar 2,5% dari PDB dinlai masih terlalu kecil.

Sebab, hampir seluruh negara terdampak Covid-19 lainnya di dunia mengalokasikan dana bagi Program PEN minimal sebesar 10% dari PDB.

“Saya khawatir, bila stimulus yang diberikan terlalu kecil dan pemulihan ekonomi berjalan lambat maka industri apalagi sektor UMKM akan kehilangan pasar serta mengalami kesulitan modal.

Terburuk, ancaman peningkatan jumlah pengangguran yang diperkirakan mencapai 10,7 juta - 12,7 juta orang pada 2021,” kata Suhaji dalam webinar, Senin (28/9/2020).

Suhaji mendorong agar pemerintah dapat mempertimbangkan solusi khusus di bidang ekonomi yaitu memacu aktifitas sektor UMKM dan Koperasi sebagai lokomotif pemulihan ekonomi nasional.

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved