Timnas Indonesia

Pemain Indonesia Tak Berkembang, Karena Terlalu Lama Nyaman di Dalam Negeri

Setelah menyelami kedalaman sepak bola Tanah Air, pelatih asal Skotlandia itu menemukan salah satu penyebab pemain Indonesia sulit berkembang.

Tribunnews
Timnas Indonesia 

SRIPOKU.COM - Eks pelatih timnas Indonesia, Simon McMenemy, menilai pemain Indonesia terlalu merasa nyaman di dalam negeri sehingga sulit berkembang.

Simon McMenemy sempat mengenal sepak bola Indonesia selama tiga tahun.

Sejak diminta melatih Bhayangkara FC pada Liga 1 2017, Simon mencoba mendalami seluk beluk sepak bola nasional.

Setelah menyelami kedalaman sepak bola Tanah Air, pelatih asal Skotlandia itu menemukan salah satu penyebab pemain Indonesia sulit berkembang.

Bagaimana Persiapan Timnas Indonesia Menghadapi Piala AFF 2020? Musuh Bebuyutan Siapkan Tim Terbaik

Perubahan Rencana Thailand Pada Ajang Piala AFF 2020 Buat Perjuangan Timnas Indonesia Makin Berat

Jadwal Baru Liga Italia, Dimulai di Pusat Wabah Virus Corona, Bergulir 20 Juni Mendatang

Salah satu persoalan terbesar yang dimiliki pemain Indonesia adalah sudah merasa terlalu nyaman ketika bermain di dalam negeri.

Dukungan suporter yang begitu besar terkadang membuat pemain enggan mencoba peruntungan di luar negeri dan menjadi lebih berkembang.

"Saya rasa ada persoalan budaya di sepak bola Indonesia. Karena pemain bayarannya bagus, liga juga strukturnya bagus," ucap Simon dilansir Bolasport.com dari Youtube Bayu Eka Sari alias Bang Bes.

"Pertandingan juga menarik. Banyak penonton dan kamu bisa terlihat seperti pahlawan."

"Tidak ada dorongan bagi pemain untuk bermain keluar dari zona nyaman mereka dan bermain di negara lain untuk mengembangkan diri," tambahnya.

Pelatih Bhayangkara FC Simon Mcmenemy
Pelatih Bhayangkara FC Simon Mcmenemy (SRIPOKU.COM/HENDRA KUSUMA)

Zona nyaman yang tercipta ketika bermain di rumah sendiri membuat satu masalah yang kerap tidak disadari oleh para pemain Indonesia.

Halaman
12
Editor: Adrian Yunus
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved