Berita Palembang

Dua Pelaku Bobol Rumah di Palembang Ini Kebingungan, tak dapat Jatah dari Penjualan Barang Curian

Ketiga tersangka bersama kedua teman mereka mencuri di rumah yang berada Perumahan Bougenvil Jalan Agus Cik RT 43 RW 06 Kelurahan Karang Baru Kecamata

Tribun Sumsel
Kapolsek Sukarami Palembang Kompol Irwanto didampingi Kanit Reskrim Iptu Hermansyah yang merilis Ketiga tersangka saat diamankan di Polsek Sukarami Palembang bersama barang bukti, Selasa (31/3/2020). 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Tiga dari lima pelaku pembobol rumah yang sedang ditinggal pemiliknya ditangkap Polsek Sukarami Palembang.

Ketiga pemuda yang ditangkap Polsek Sukarami yakni Rangga (22), Dedi Irawan (24), Benny Mahendra (22) merupakan warga KM 7 Palembang.

Ketiga tersangka bersama kedua teman mereka mencuri di rumah yang berada Perumahan Bougenvil Jalan Agus Cik RT 43 RW 06 Kelurahan Karang Baru Kecamatan Alang-alang Lebar Palembang Sumsel.

Tak tanggung-tanggung, mereka mengambil isi rumah yang berharga dan mudah untuk dijual. Setidaknya, mereka mengambil tiga unit laptop, satu unit dispenser, dua unit televisi, tiga unit printer, satu unit kipas angin, tiga unit ponsel dan satu tabung gas.

Dari pengakuan para tersangka, mereka bisa berencana melakukan pencurian setelah melihat rumah korban ditinggal mudik pemilik rumah. Saat mereka nongkrong, langsung merencanakan aksinya.

"Kami beraksi malam hari sekitar pukul 02.00. Bisa masuk ke dalam rumah dengan cara memanjat atap dan menjebol plafon rumah. Baru mengambil barang-barang yang ada di dalam rumah," ujar tersangka Rangga ketika diamankan di Polsek Sukarami Palembang, Selasa (31/3/2020).

Berhasil mengambil barang-barang yang ada di dalam rumah, mereka berkumpul untuk berencana menjualnya. Pelaku berinisial YG (DPO) bertugas menjual barang yang merupakan hasil curian mereka.

Ternyata, uang hasil penjualan barang curian tidak dibagikan kepada semua pelaku. Rangga yang mendapatkan uang Rp 350 ribu dari menjual barang curian.

"Aku dapat Rp 350 ribu, sedangkan Dedi dan Benny tidak diberi YG. Katanya nanti saja," kata Rangga.

Sedangkan, pengakuan tersangka Dedi dan Benny, mereka sama sekali tidak memperoleh uang dari hasil mencuri rumah.

Meski sudah ditanyakan kepada YG, tetapi mereka tetap tidak diberikan.

"Katanya nanti, peran kami juga tidak besar hanya mengangkut saja. Uang tidak dapat, tetapi kami malah tertangkap," ungkap Dedi dan Benny kesal.

Kapolsek Sukarami Palembang Kompol Irwanto didampingi Kanit Reskrim Iptu Hermansyah menuturkan, ketiga tersangka ditangkap setelah pihaknya mendapat laporan dari korban yang baru pulang mudik. Korban yang baru pulang tanggal 17 Maret 2010 lalu, kaget melihat rumahnya berantakan dan barang-barang sudah banyak yang hilang.

"Kami melakukan penyelidikan dan mengetahui ciri-ciri pelaku. Dari informasi itulah, akhirnya ketiga tersangka kami tangkap ditempat biasa mereka nongkrong. Untuk dua pelaku lagi, masih dalam pengejaran," katanya.

Editor: Welly Hadinata
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved