Sumsel Hanya Kebagian 30 APD, Jika Darurat Diganti Pakai Jas Hujan

Gubernur Sumsel Herman Deru mengaku jumlah yang diberikan pusat tersebut sangat jauh dari kata cukup

Sumsel Hanya Kebagian 30 APD, Jika Darurat Diganti Pakai Jas Hujan
INSTAGRAM.COM/@INSTA.NYINYIR
Ilustrasi dokter yang menggunakan alat pelindung diri (APD) saat merawat pasien virus corona 

PALEMBANG, SRIPO -- Dari 105.000 Alat Pelindung Diri (APD) yang ada di pemerintah pusat, Provinsi Sumsel hanya kebagian 30 buah perlengkapan untuk penanganan pasien corona. Sebaran alokasinya masih difokuskan untuk wilayah Jawa dan Bali, sedangkan pemerintah daerah di luar itu diminta menyediakan secara mandiri.

Gubernur Sumsel Herman Deru mengaku jumlah yang diberikan pusat tersebut sangat jauh dari kata cukup, terlebih saat ini Bumi Sriwijaya statusnya telah ditetapkan sebagai wilayah siaga atau tanggap darurat Covid-19.

"Status Sumsel sudah siaga. Sementara kita hanya kebagian 30 APD, jumlah itu tentu sangat kurang," katanya, Rabu (25/3).

Kendati Sumsel hanya dapat jatah 30 APD, namun Deru tak ingin berkecil hati. Untuk mengatasi kekurangan perlengkapan bagi tenaga medis itu, pihaknya akan menggunakan sarung tangan plastik dan jas hujan apabila memang dalam keadaan darurat.

"Kalau dalam darurat bisa menggunakan sarung tangan plastik dan jas hujan yang penting melindungi diri,” tegas Deru.

Kepala Dinas Kesehatan Sumsel, Lesty Nurainy mengaku saat ini pihaknya meminta tambahan APD ke pemerintah pusat, mengingat beberapa rumah sakit di Sumsel sangat kekurangan. Selain itu, pihak swasta dan BUMN di Sumsel juga diminta untuk membantu penyediaan APD.

"Dari lima rumah sakit rujukan, hanya Rumah Sakit Umum Pusat Mohammad Hoesin (RSUP MH) yang memiliki APD memadai," jelasnya.

Meski mengaku bantuan APD sangat kurang, namun pihaknya akan tetap memanfaatkan bantuan yang ada terlebih dahulu dan akan dibagikan ke rumah sakit rujukan untuk penanganan corona di Sumsel.

"APD di empat rumah sakit rujukan sudah minim,tetapi untuk sekarang masih bisa lah. Kita bagi dulu 30 bantuan yang ada," ungkap Lesty. (oca)

Editor: Soegeng Haryadi
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved