Liga 1

Pelatih Bhayangkara Kecam Wasit Setelah Timnya Ditahan Madura United

Pelatih asal Irlandia Utara menuding bahwa wasit pertandingan memberikan keputusan-keputusan yang menguntungkan tuan rumah

Pelatih Bhayangkara Kecam Wasit Setelah Timnya Ditahan Madura United
MEDIA BHAYANGKARA FC
Duel David Laly dan Andik Vermansah dalam laga pramusim Piala Gubernur Jawa Timur antara Madura United kontra Bhayangkara FC di Stadion Gelora Bangkalan, Madura, Senin (10/2/2020). 

SRIPOKU.COM - Bhayangkara FC harus puas meraih satu poin kontra tuan rumah Madura United di Stadion Gelora Bangkalan, Madura, Senin (10/2/2020).

Padahal, mereka sempat unggul lebih dulu via gol Ahmad Jufriyanto pada laga perdana kedua tim di turnamen pramusim bertajuk Piala Gubernur Jawa Timur 2020.

Madura United sanggup menyamakan kedudukan lewat Haris Tuharea hingga membuat skor menjadi 1-1 dan bertahan hingga akhir pertandingan.

Hasil Piala Gubernur Jatim - Madura United vs Bhayangkara FC, Berakhir Dengan Imbang

Sedang Berlangsung Link Live Streaming Madura United vs Bhayangkara FC Akses Disini Sekarang Gratis

TV Online MNCTV Madura United vs Bhayangkara FC, Piala Gubernur Jatim Link Live Streaming Via HP

Kartu merah yang didapatkan Lee Won-jae jadi perhatian serius pelatih Bhayangkara FC, Paul Munster, terkait kegagalan timnya meraih kemenangan.

"Babak pertama kami sudah lumayan dan perlahan-lahan penampilan tim membaik," kata Paul Munster seusai laga.

"Gol tercipta dari sepak pojok dan hal itu membahagiakan karena kami memang sudah menyiapkannya. Sayang kami kebobolan gol mudah di 5 atau 10 menit setelahnya," ujar Munster menambahkan.

"Di babak kedua kami ganti taktik dan sistem, sayang pemain kami dikartu merah. Pelanggaran pertama oke, layak diberi kartu kuning. Tetapi, yang kedua saya tak tahu alasannya," katanya lagi.

Pelatih asal Irlandia Utara menuding bahwa wasit pertandingan memberikan keputusan-keputusan yang menguntungkan tuan rumah.

Berbagai pelanggaran keras Laskar Sape Kerrab tak digubris sang pengadil lapangan

"Kami sadar di Madura kami tak akan menjadi favorit wasit. Wasit di Indonesia memang buruk," tutur eks pelatih timnas Vanuatu.

"Dengan 10 pemain, semua tetap bekerja keras. Secara keseluruhan kami puas dengan semua pemain, sayang keputusan wasit membunuh pertandingan," ucapnya menyesalkan.

Sumber : Bolasport

 
 

Editor: Adrian Yunus
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved