Sebelum Memilih Sekolah, Kenali 3 Faktor Yang Menentukan Anak Siap Atau Tidak Untuk Sekolah

Yang perlu diwaspadai adalah jika anak belum siap, tapi dipaksakan untuk tetap sekolah, anak-anak bisa mengalami trauma.

Sebelum Memilih Sekolah, Kenali 3 Faktor Yang Menentukan Anak Siap Atau Tidak Untuk Sekolah
SRIPOKU.COM/HERWIS
Sebelum Memilih Tempat Anak sekolah, kenali dahulu 3 faktor yang menentukan siap tidaknya anak bersekolah. 

SRIPOKU.COM-- Memasuki usia tiga tahun, umumnya anak mulai diperkenalkan dengan konsep belajar di sekolah, yaitu PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini).

Namun, menurut Dr. Andyda Meliala, pemerhati pendidikan anak usia dini dan founder Resourceful Parenting Indonesia, sebelum memilih sekolah untuk anak, perhatikan dulu tiga faktor yang menentukan siap atau tidaknya anak untuk sekolah.

Ketiga faktor itu adalah, fisik, mental, dan kecerdasan.

“Secara fisik bisa dilihat dari usia, misalnya anak berusia 5 tahun biasanya sudah siap masuk ke TK. Lalu secara sosial, dia siap untuk bergaul, dan dari sisi kecerdasan dia siap untuk menerima perintah,” jelas dr Andyda saat ditemui usai acara SGM Eksplor 3Plus Ajak Orangtua Dukung Semangat Sekolah Si Kecil dengan Nutrisi Seimbang di KAUM Jakarta belum lama ini.

Ilustrasi anak sekolah
Ilustrasi anak sekolah (SRIPOKU.COM/HERWIS)

Yang perlu diwaspadai adalah jika anak belum siap, tapi dipaksakan untuk tetap sekolah, anak-anak bisa mengalami trauma yang bisa menyebabkan otak kanan tertutup, sehingga anak tidak bisa menerima pelajaran.

Ketimbang memaksa anak bersekolah, lebih baik menyesuaikan dengan kesiapan si kecil.

“Setiap anak punya karakter berbeda. Ada anak yang membutuhkan waktu lebih lama beradaptasi. Orangtua bisa mencari sekolah yang sesuai, misalnya jam belajarnya tidak terlalu panjang. Seiring berjalan waktu ketika anak semakin nyaman, jam belajar bisa ditambah,” ujarnya.

Menurut dokter lulusan Universitas Melbourne ini, PAUD adalah tahap pembelajaran yang sebaiknya tak dilewatkan, karena merupakan fondasi belajar anak secara formal yang didesain sebagai institusi transisi yang mempersiapkan anak ke jenjang berikutnya.

Tampak anak-anak PAUD dengan penuh ceria saat mengikuti karnaval.
Tampak anak-anak PAUD dengan penuh ceria saat mengikuti karnaval. (SRIPOKU.COM/SITI OLISA)

Fondasi yang akan dibangun pada saat PAUD adalah pendidikan (learning to learn), kesehatan (membangun pola makan sehat seimbang), dan kesejahteraan.

“Ketika orangtua memutuskan untuk mengenalkan anak usia dini pada lingkungan sekolah, maka anak akan menghadapi dunia baru,” ujar dr Andyda saat.

Halaman
12
Editor: ewis herwis
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved