Bolehkah Karyawan Mengirim Pesan kepada Atasannya?

Nada dering pesan di ponsel terkadang sudah cukup untuk membuat jantung Anda berdebar kencang ketika menerima pesan dari bos atau atasan.

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Nada dering pesan di ponsel terkadang sudah cukup untuk membuat jantung Anda berdebar kencang ketika menerima pesan dari bos atau atasan.

Pesan teks cenderung membawa rasa urgensi yang lebih berat daripada email atau pesan instan, apakah itu maksudnya atau tidak.

Meskipun Anda mungkin nyaman berkirim pesan dalam kehidupan pribadi, tapi tidak semua orang terbuka untuk berkomunikasi di tempat kerja.

Cara Mudah Kirim Pesan WHATSAPP tanpa Menyimpan Nomor Kontak

Mungkin 5 Fitur WhatsApp ini Tidak Diketahui Banyak Orang, Ada Cara Kirim Pesan Tanpa Buka Aplikasi

"Lakukan percakapan untuk menentukan preferensi dan mencapai kesepakatan kapan Anda akan menggunakan bentuk komunikasi seperti apa," kata Marie McIntyre, seorang pelatih karier dan penulis "Rahasia untuk Menang di Kantor Politik" mengutip CNN, Selasa (11/6/2019).

Lantas, bagaimana tipsnya?

Periksa aturan
Pertama, periksa apakah perusahaan Anda memiliki kebijakan resmi tentang pesan singkat? Jika tidak ada, dan bos Anda telah memberi Anda nomor ponselnya, gunakan hanya teks untuk komunikasi yang sangat singkat dan cepat.

Misalnya, mengirim teks untuk memberi tahu atasan Anda bahwa Anda terlambat beberapa menit mungkin dianggap dapat diterima, tetapi mengirim SMS penjelasan panjang lebar tentang mengapa Anda ketinggalan proyek besar mungkin bukan ide terbaik.

Jika suatu topik membutuhkan lebih banyak konteks atau kemungkinan akan mengarah pada pertanyaan lanjutan, sebuah email atau pertemuan langsung adalah cara yang lebih efektif untuk berkomunikasi.

"Mengirim pesan teks bagus untuk pertanyaan cepat: Ada perbedaan antara muncul di kantor bos dengan pertanyaan atau komentar dibandingkan dengan percakapan formal tentang masalah bisnis," kata McIntyre.

Buat catatan
Ketika berbicara tentang manajer yang mengirim pesan kepada karyawan, McIntyre menyarankan untuk mengevaluasi apakah perlu ada catatan percakapan, baik untuk alasan hukum atau untuk tujuan penyimpanan catatan.

Halaman
12
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved