Berita OKI

Bocah 5 Tahun di Kayuagung Tewas Tersengat Listrik. Ini Permintaannya kepada Bunda Sebelum Maut

Permintaan Chandra kepada ibunya, Aisyah untuk membersihkan mainannya, ternyata firasat baginya untuk pergi menghadap sang Pencipta.

Bocah 5 Tahun di Kayuagung Tewas Tersengat Listrik. Ini Permintaannya kepada Bunda Sebelum Maut
SRIPOKU.COM/MAT BODOK
Candra, bocah 5 tahun korban tewas tersengat aliran listrik saat disemayamkan di rumahnya. 

Laporan wartawan sripoku.com, Mat Bodok

SRIPOKU.COM, KAYUAGUNG -- Permintaan Chandra kepada ibunya, Aisyah untuk membersihkan mainannya, ternyata firasat baginya untuk pergi menghadap sang Pencipta. Anak berusia 5 tahun ini tersengat aliran listrik hingga tewas, Jumat (1/2/2019).

Anak pasangan Ismail dan Aisyah warga Desa Serigeni Lama Kecamatan Kayuagung Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), tidak pernah menduga sama sekali akan ditinggal selamanya oleh putra pertamanya Candra.

Diketahui anaknya bermain di sekitar sambungan kabel, colokan yang dialiri aliran listrik. 

Meski keduanya tidak mempunyai firasat apapun, namun dihari yang sama, bocah berusia 5 tahun ini sempat menyampaikan kepada ibunya agar membersihkan dan merapikan mainan miliknya.

“Pagi sebelum peristiwa terjadi, secara spontan saat meminta uang buat jajan, Candra sempat meminta kepada ibunya untuk membersihkan mainan kepunyaannya. Kami tidak menyangka sama sekali, permintaan itu justru merupakan pertanda buruk,” ungkap Elisa salah seorang keluarga, Jumat (1/2).

Elisa menceritakan kepada wartawan, kejadian bermula disaat Candra tengah asyik bermain dengan teman sebayanya Aska di rumahnya.

Sedangkan orang tuanya, ibu Chandra sedang memanggang kemplang di depan rumahnya, Kamis (31/01/2019) sore kemarin.

Lampu Penerangan Jalan di Kota Palembang Bakal Digantikan dengan Listrik Tenaga Surya

Fatmi Rohanayanti Dikenal Teman Kuliahnya sebagai Mahasiswi Pendiam tapi Ramah

Melawan Petugas, Satreskrim Polres Musirawas Tembak Mati Pelaku Curas dan Pembunuhan

“Keduanya asyik bermain, keluar-masuk rumah sembari berkejar-kejaran, lalu tanpa diduga Candra mencolok kawat dalam satker yang tersambung listrik,” tutur Elisa seraya menyebutkan, Chandra hanya meminta kepada ibunya untuk membersihkan seluruh mainan yang biasa dimainkan.

Elisa memahami, perilaku anak-anak yang serba ingin tahu, tanpa beban mencolok kawat penghantar listrik, yang meskipun akhirnya korban harus meregang nyawa, sesaat setelah memegang kawat.

Halaman
12
Penulis: Mat Bodok
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved