SFC Update

Reaksi Keras Beto Jelaskan Soal Wasit dan Sikapnya Dikepung saat Suporter Sriwijaya FC di Bandara

Video:Reaksi Keras Beto Jelaskan Soal Wasit dan Sikapnya Dikepung saat Suporter Sriwijaya FC di Bandara

SRIPOKU.COM, PALEMBANG-Beto jarang melakukan protes keras kepada wasit, karena dia pemain yang santun. Namun saat Sriwijaya FC kalah 1-2 dari Arema dan dipastikan degradasi, Minggu (9/12/2018) kemarin, pemain bernama lengkap Alberto Goncalves da Costa ini mengaku.

Dia marah karena keluarganya di Brasil, anak dan istrinya juga menangis. Hal ini diungkapkan saat tiba di Bandara SMB II Palembang dihadapan puluhan suporter yang mengepung dan menyambutnya.

"Saya mewakili mereka yang mencinta Sriwijaya FC, sebab di sana ada suporter, ada anak-anak yang juga mencinta Sriwijaya FC. Ada pedagang yang kerap jualan ketika Sriwijaya FC bertanding. Ada pejual jersey Sriwijaya FC yang juga menggantung hidupnya. Saya juga mendapatkan protes dan ibu saya, anak-anak dan istri saya juga menangis," ujar Alberto Goncalves, Senin (11/12/2018), sesaat kepada para suporter Sriwijaya FC yang mengepung dan berfoto bareng dengan Beto.

Diakui Beto kepada suporter yang sebagian besar memang mengidolakannya, bahwa  banyak yang menggantungkan hidupnya dari Sriwijaya FC. Karena itu Sriwijaya FC tidak layak degradasi, karena Laskar Wong Kito sebenarnya bermain baik saat unggul 1-0 di babak pertama. Tetapi keputusan wasit mengubah segalanya.

"Penalti itu, saya tidak mau banyak komentar, karena saya masih emosi nanti salah bicara. Tetapi kalian bisa lihat sendiri dari rekaman videonya. Itu bukan penalti. Itulah yang membuat titik balik ketika kami kalah, bukan karena kalah dalam permainan. Buktinya kita unggul di babak pertama, kami bermain baik di babak kedua, hingga datang penalti itu mengumbah segalanya," ujar Beto.

Sesekali Alberto Goncalves menarik nafas untuk melonggarkan sumbatan di tenggorokan, akibat menahan tanggis yang tidak tertahankan. Beto berduka, kecewa, namun dia lebih menyoroti penalti aneh Arema yang membuat Sriwijaya FC kalah dengan skor 1-2 dari tuan rumah dalam pekan ke-34 Liga I Indonesia di Stadion Kanjuruhan Malang, Minggu (9/12/2018).

"Jangan Lihat Sriwijaya FC, Tapi Siapa Dibelakangnya ada Keluarga yang Menangis," ujar Beto terkait dengan keputusan wasit yang memberikan penalti untuk Arema tersebut.

Beto mengakui, dia jarang marah dan protes kepada wasit, namun dalam pertandingan itu, dia marah dan kesal karena penalti itu sangat mementukan nasib Sriwijaya FC. Apalagi penalti itu diberikan tanpa ada pelanggaran dari bek Sriwijaya FC Alan Hendrique kepada pemain Arema.

"Saya protes karena saya ingin jelas, bahwa klub (Sriwijaya FC) ini bukan sekadar klub yang akan didegradasi, tetapi lihat dulu siapa dibelakangnya, banyak menjadi tempat hidung orang banyak. Di sini ada banyak keluarga pemain yang turut menggantungkan hidup, di sana ada suporter juga," ujar Alberto Goncalves.

Menurut Beto, degrdasinya Sriwijaya FC memang menimbulkan banyak akibat bagi pihak-pihak yang terlibat. Ada suporter, ada keluarga yang menangis dan lain sebagainya."Saya bingung jelaskan kepada anak dan istrinya mengapa Sriwijaya FC harus kalah dengan penalti itu. Keluarga saya di Brazil juga sedih dan suporter serta semua yang ada terlibat di Sriwijaya FC bersedih," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Hendra Kusuma
Editor: Fadhila Rahma
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved