Ilmuwan Menduga Sampah Yang Berserakan Di Pantai Terkecil Di Australia Berasal dari Indonesia

Sekelompok polisi hutan menghabiskan waktu selama berjam-jam setiap minggu untuk membersihkan pantai yang dipenuhi sampah manusia

Ilmuwan Menduga Sampah Yang Berserakan Di Pantai Terkecil Di Australia Berasal dari Indonesia

SRIPOKU.COM - Sebuah video yang beredar didunia maya dan telah dilihat oleh jutaan orang di seluruh dunia menunjukan seorang penyelam berenang melalui perairan Indonesia yang penuh dengan polusi plastik. Menurut penyelam itu, skala ini belum pernah dilihat sebelumnya.

Namun, salah satu garis depan dari masalah global ini justru terjadi jauh dari sorotan, yakni di pantai-pantai terpencil Australia yang begitu murni dan terlindungi dengan baik, bahkan beberapa di antaranya membutuhkan izin bagi orang untuk dapat menginjakkan kaki di sana.

"Itulah gambaran yang akan Anda bayangkan ketika Anda pergi ke pantai-pantai ini - mereka sangat terpencil dan benar-benar tak tersentuh," kata Luke Playford, seorang fasilitator bagi masyarakat pribumi Australia pada Korporasi Abiminar Dhimurru di negara bagian Northern Territory.

 
Kenyataannya, sekelompok polisi hutan justru menghabiskan waktu selama berjam-jam setiap minggunya untuk membersihkan pantai yang tak tersentuh oleh manusia, tetapi dipenuhi sampah manusia - dan upaya mereka itu masih belum cukup.

Secara historis sampah-sampah di pantai tersebut umumnya berasal dari limbah perikanan. Akan tetapi, belakangan ini semakin didominasi oleh limbah domestik, seperti sikat rambut, botol sampo dan gantungan baju.

"Salah satu yang terbesar jumlahnya adalah celana dalam - celana dalam yang dibuang, sikat gigi dan korek api, sedikit limbah medis," kata Luke Playford.

Limbah-limbah itu juga berdatangan dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan kemampuan petugas polisi hutan dalam membersihkan pantai tersebut.

Mereka bertugas menjaga pantai sepanjang 70 kilometer yang dikotori oleh serpihan limbah dari laut yang berada dalam Wilayah Perlindungan Adat.

"Tahun lalu adalah tahun terbesar dalam catatan kami terkait serpihan limbah laut [yang ditemukan] di garis pantai kami. Jadi saya pikir pola ini akan terus berlanjut," katanya.

Kemungkinan berasal dari Indonesia

Halaman
1234
Editor: Shafira Rianiesti Noor
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved