Solusi Praktis bila Pembantu Tak Kembali Lagi

Seminggu sebelum dan seminggu setelah Lebaran, umumnya rumah-rumah sudah ditinggalkan Asisten Rumah Tangga (ART) untuk mudik. Tak jarang, ART yang tad

Indowarta.com
Ilustrasi - Asisten Rumah Tangga. 

SRIPOKU.COM – Seminggu sebelum dan seminggu setelah Lebaran, umumnya rumah-rumah sudah ditinggalkan Asisten Rumah Tangga (ART) untuk mudik. Tak jarang, ART yang tadinya berjanji akan datang kembali, tiba-tiba memberi kabar tak bisa kembali bekerja. Atau, banyak juga yang menghilang tanpa jejak begitu saja.

Berita Lainnya:
Akibat Menyerahkan Anak Kepada Pengasuh dan Asisten Rumah Tangga Jadi Penyesalan Seumur Hidup

Para majikan pun sering kali merasa kelimpungan, terlebih pemilik rumah yang setiap hari harus pergi bekerja. Karena itu, perlu diketahui berbagai alternatif lain yang bisa dipilih untuk menjaga kebersihan rumah saat ART pergi.

Salah satu jasa yang paling populer dipilih untuk menggantikan ART saat Lebaran adalah pembantu infal, yaitu pembantu yang bekerja musiman, antara satu hingga dua pekan. Mereka biasa bekerja saat musim Lebaran untuk menggantikan ART yang sedang pulang kampung.

Sering kali pembantu infal tersebut memasang tarif yang cukup mahal. Pengguna jasa pembantu infal, Gurit, misalnya, mengatakan saat Lebaran tahun ini, harus membayar Rp 100.000 per hari untuk pembantu infal. Dia menggunakan jasa pembantu infal selama delapan hari.

Pembantu infal yang dipekerjakan Gurit mengurus hampir semua pekerjaan rumah tangga, kecuali memasak. Dia menyapu, mengepel, mencuci baju, menyetrika, dan membersihkan kamar mandi.

“Saya butuh pembantu infal karena merasa tidak sanggup jika harus membersihkan rumah sendirian. Apalagi, pas Lebaran banyak tamu berdatangan, rasanya cucian piring tak ada habisnya. Jadi, saya ingin istirahat mulai dari hari H+2 Lebaran,” ujar Gurit, kepada Kompas.com, Senin (3/7/2017).

Pembantu infal pun dianggapnya sangat berjasa. Walaupun begitu, dia merasa pembantu infal tidak serajin ART dalam membersihkan bagian detil rumah, seperti halnya pajangan lemari atau kaca jendela.
 
Gurit mendapat pembantu infal dari tetangganya. Dia mengaku lebih percaya mengambil jasa dari orang di sekitar lingkungannya daripada dari penyalur pembantu.

Hal tersebut pun diakui oleh pegawai penyedia jasa pembantu rumah tangga dan baby sitter, serta pembantu infal PT Hadi Jaya, Eko. Menurutnya, jumlah pembantu infal yang mereka salurkan tahun ini menurun dari 100 orang pada 2016, menjadi 30 orang.

thinkstock/Ashva73 Ilustrasi pembersih rumah

“Jika sudah cocok, majikan akan menghubungi langsung calon pembantu tanpa perlu lagi perantara,” ucap Eko, seperti dikutip Kompas.com, Jumat (23/6/2017).

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved