KPK OTT di Bengkulu

Selain Gubernur, Sejumlah Penegak Hukum di Bengkulu Juga Pernah Ditangkap KPK

Provinsi Bengkulu merupakan salah satu daerah rawan korupsi yang menjadi fokus KPK dalam melakukan koordinasi supervisi untuk pencegahan.

Selain Gubernur, Sejumlah Penegak Hukum di Bengkulu Juga Pernah Ditangkap KPK
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Gubernur Bengkulu Ridwan Mukti (kedua kiri) yang terjaring Operasi Tangkap Tangan (OTT) dikawal petugas saat digelandang ke gedung KPK, Jakarta, Selasa (20/6/2017). KPK mengamankan lima orang diantaranya Gubernur Bengkulu Ridwan Mukti, Istri Gubernur Bengkulu Lily Martiani Maddari dan tiga orang dari pihak swasta (pemberi suap). 

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan untuk ketiga kalinya di Provinsi Bengkulu, Selasa (20/6/2017).

Kali ini, tim satuan tugas KPK menangkap Gubernur Bengkulu Ridwan Mukti dan istrinya Lily Martiani Maddari.

"Ada informasi awal yang kami tindak lanjuti tentang indikasi terjadinya transaksi suap dari pihak swasta kepada penyelenggara negara," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK Jakarta, Selasa.

Awalnya, Lily ditangkap di rumah pribadi gubernur di Kelurahan Sidomulyo sekitar pukul 09.00 WIB.

Lily diringkus KPK bersama beberapa orang kontraktor.

Usai penangkapan, Lily bersama tiga orang diamankan ke Polda Bengkulu, selang beberapa saat kemudian Gubernur Bengkulu Ridwan Mukti juga datang ke Polda Bengkulu.

Operasi tangkap tangan terhadap Lily diduga karena menerima suap sebesar Rp 1 miliar dari kontraktor untuk pekerjaan proyek jalan.

Provinsi Bengkulu merupakan salah satu daerah rawan korupsi yang menjadi fokus KPK dalam melakukan koordinasi supervisi untuk pencegahan.

Namun, upaya KPK tersebut nampaknya belum disambut baik oleh para pejabat setempat.

Dua pekan lalu, tim KPK baru saja menangkap tiga orang di Bengkulu.

Halaman
12
Editor: Sudarwan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved