Badan Intelijen Amerika Serikat Tuding Ransomware WannaCry dari Korut

Bulan Mei lalu, serangan global yang dilakukan oleh ransomware WannaCry membuat heboh dunia, termasuk di Indonesia. Sampai sekarang masih belum jelas

Badan Intelijen Amerika Serikat Tuding Ransomware WannaCry dari Korut
The Verge
Tanda komputer Windows telah terinfeksi ransomware WannaCry. 

SRIPOKU.COM - Bulan Mei lalu, serangan global yang dilakukan oleh ransomware WannaCry membuat heboh dunia, termasuk di Indonesia. Sampai sekarang masih belum jelas siapa yang membuat program jahat tersebut.

Berita Lainnya:
Virus WannaCry 'Takluk' di Tangan Seorang Blogger? Ternyata Ini Kisahnya

Namun, sebuah laporkan menyebutkan bahwa dinas intelijen Amerika Serikat, NSA, telah melacak jejak WannaCry hingga sampai ke Korea Utara.

Berdasarkan sejumlah analisis taktik, teknik, dan target serangan malware, NSA menyimpulkan dengan “tingkat kepercayaan menengah” bahwa pembuat WannaCry tak lain adalah dinas spion Korea Utara yang bernama Reconnaissance General Bureau (RGB).

Bukti-buktinya antara lain serangkaian alamat IP komputer di China yang selama ini sering digunakan oleh RGB. Analisis NSA ini sesuai dengan pemikiran agensi-agensi intelijen lain di barat, juga analisa firma keamanan Symantec.

Kelompok hacker Korea Utara yang bertanggung jawab membuat WannaCry dikenal dengan nama Lazarus Group di kalangan aktivis sekuriti digital.

Sebelumnya memang sudah muncul dugaan bahwa Korea Utara merupakan dalang serangan WannaCry yang menyebar ke 150 negara dan menginfeksi ratusan ribu korban. Negara ini sudah akrab dengan dunia hacking dan serangan cyber.

Pada 2014, Korea Utara meretas Sony Pictures Entertainment lantaran marah pemimpin besarnya, Kim Jong Un, dijadikan bahan olok-olok dalam film The Interview besutan studio tersebut. Presiden AS Barack Obama ketika itu secara terbuka menuding Korea Utara sebagai pelaku dan menjatuhkan sanksi ekonomi baru.

Usaha merampok
Untuk apa Korea Utara membuat WannaCry? Keterangan sumber yang dirangkum KompasTekno dari The Washington Post, Sabtu (17/6/2017) menyebutkan tujuannya adalah untuk mengisi pundi-pundi negara itu.

WannaCry memang mengunci data di komputer dengan enkripsi, lalu berupaya memeras korban dengan meminta tebusan dalam bentuk mata uang virtual bitcoin untuk mengembalikan data yang bersangkutan.

Halaman
12
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved