1.000 Ton Semen Tenggelam di Laut Gresik

KM Dewaruci Perkasa dilaporkan tenggelam di perairan Laut Gresik, Jawa Timur, Selasa (1/11/2016) kemarin. Di mana kapal tersebut bermuatan 1.000 ton

1.000 Ton Semen Tenggelam di Laut Gresik
TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi. 

SRIPOKU.COM , GRESIK – Kapal Motor (KM) Dewaruci Perkasa dilaporkan tenggelam di perairan Laut Gresik, Jawa Timur, Selasa (1/11/2016) kemarin. Di mana kapal tersebut bermuatan 1.000 ton semen, yang hendak dikirim menuju Kalimantan Tengah.

Berita Lainnya:  Korban kapal pompong tenggelam

Selain itu, sampai Selasa (1/11/2016) malam, Anak Buah Kapal (ABK) KM Dewaruci Perkasa yang berjumlah 13 kru, belum semuanya ditemukan.

“Memang benar, KM Dewaruci Perkasa yang tenggelam membawa semen produksi perusahaan kami, yang hendak dikirim ke Palangka Raya, Kalimantan Tengah. Jumlahnya ada sekitar 25 ribu sak atau sekitar 1.000 ton,” ungkap Kepala Biro Komunikasi PT Semen Indonesia (SI) Sigit Wahono, Rabu (2/10/2016).

Namun pihak Semen Indonesia membantah, jika kapal yang tenggelam tersebut masih berada dalam kewenangannya.

Karena semen sudah berada dalam kapal, maka hal itu sudah menjadi tanggung jawab dari pihak penyedia jasa layanan pengangkutan, dalam hal ini pihak pemilik KM Dewaruci Perkasa.

“Meski semen tidak terkirim sampai ke lokasi tujuan, tapi kami menjamin peristiwa ini tidak berpengaruh terhadap stok semen yang ada di Palangka Raya. Sebab, di sana juga masih ada gudang penyangga yang sengaja dibuat untuk mengatasi hal-hal seperti ini,” jelasnya.

Sementara itu Sekretaris Perusahaan Semen Indonesia, Agung Wiharto, yang dihubungi secara terpisah, juga membenarkan bila KM Dewaruci Perkasa yang tenggelam mengangkut produk hasil perusahaannya, yang hendak dikirim ke luar pulau.

“Jika per sak semen itu harganya sekitar Rp 55 ribu, berarti total semen yang ikut tenggelam dalam peristiwa kemarin jumlahnya mencapai sekitar Rp 1,375 miliar,” tutur Sigit.

Hanya saja, Sigit mengaku, akibat kejadian tersebut tidak langsung mengganggu stok semen di Palangka Raya, yang menjadi destinasi tujuan dari KM Dewaruci Perkasa yang karam.

Karena di wilayah Kalimantan Tengah, sudah terdapat gudang penyangga yang cukup membuat stok semen aman hingga satu minggu.

“Pengiriman produk kami dari Pelabuhan Gresik, setiap hari rata-rata mencapai 60 ribu ton hingga 70 ribu ton per hari. Sehingga jika dalam kejadian ini ada keterlambatan sekitar 1.000 ton, maka kami pastikan tidak berpengaruh terhadap stok di daerah tujuan,” tegasnya.

Untuk mencari empat ABK KM Dewaruci Perkasa yang belum ditemukan, tim gabungan kembali melanjutkan pencarian mulai pagi ini sekitar pukul 07.00 WIB.

Sementara bangkai kapal, masih dibiarkan berada di perairan Laut Gresik.

Penulis : Kontributor Gresik, Hamzah Arfah

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved