Inspirasi

Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas

Setelah pulang dinas dari satuan Kodim 0814 Palembang, ia langsung bergegas memungut botol bekas.

Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas - pemulung_20160602_221602.jpg
SRIPOKU.COM/SYAHRUL HIDAYAT
Serma Priyo Widodo anggota Kodim 0418 Palembang saat memulung botol bekas.
Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas - serma-priyo-sedang-kumpulkan-barang-bekas_20160603_103302.jpg
SRIPOKU.COM/SYAHRUL HIDAYAT
Serma Priyo Widodo, anggota Kodim 0418 Palembang menyusun dan memilah barang plastik yang sudah dikumpulkan, Kamis (2/6/2016). Setiap sore sepulang kerja sebagai anggota intel Kodim Palembang, Priyo melakoni pekerjaan sebagai pemulung barang bekas.
Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas - pemulung2_20160602_221905.jpg
SRIPOKU.COM/SYAHRUL HIDAYAT
Serma Priyo Widodo anggota Kodim 0418 Palembang saat memulung botol bekas.
Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas - serma-priyo-widodo-memulung_20160602_213239.jpg
SRIPOKU.COM/YANDI TRIANSYAH
Serma Priyo Widodo anggota Kodim 0418 Palembang saat memulung botol bekas.
Yakin Rezekinya Halal, Serma Priyo Widodo Tetap Memulung Barang Bekas - pemulung1_20160602_221828.jpg
SRIPOKU.COM/SYAHRUL HIDAYAT
Serma Priyo Wi

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Kalau Kepolisian punya Bripka Seladi yang sehari-hari sebagai anggota Satlantas Polres Malang, TNI punya Serma Priyo Widodo yang lepas dinas di Kodim 0418 Palembang 'nyambi' pemulung.

Pekerjaan itu dilakukan sejak tiga tahun lalu. Setelah pulang dinas dari satuan Kodim 0814 Palembang, ia langsung bergegas memungut botol bekas di sekitar ia tinggal, Kamis (2/6/2016).

Waktu menunjukkan pukul 16.00 WIB saat prjaurit dari satuannya di Kodim 0418 Palembang di Jalan Mardeka Palembang pulang ke kediamannya di Jalan Dharma Bakti RT 21 RW 03 kel Srimulya Kec. Sematang Borang Palembang. Tiba di rumah ia langsung melepas seragam dinas dan menggantinya dengan kaos oblong dengan celana selutut lalu menuju belakang rumah. Beberapa tumpukan botol bekas serta kardus yang dikumpulkan beberapa hari terakhir berserakan menunggu tangannya untuk dirapikan. Satu per satu barang tersebut dimasukkan ke dalam karung.

"Saya jadi pemulung sejak tiga tahun terakhir," katanya kepada Sripoku.com.

Priyo menceritakan, mula-mula dirinya mengeluti barang rongsokkan tersebut ketika gagal merintis usaha peternakan dan perikanan. Kegagalannya tersebut ia ceritakan salah seorang temannya. Dari situ didapatkan ide untuk menggeluti barang bekas.

"Kalau barang bekas tidak akan busuk. Bisa dijual kapan saja," katanya.

Pada akhirnya ia memutuskan untuk merintis usaha mengelola barang bekas. Seiring berjalannya waktu, usaha itu menjanjikan dan perlahan membuahkan hasil yang lumayan. Dirinya pun semakin 'mencintai' usaha tersebut.

"Saya terus cari jaringan menemui warung-warung untuk kumpulkan botol bekas," katanya. Ternyata berselang beberapa hari dirinya mulai kebanjiran orderan untuk mengambil botol-botol tersebut. Ada pula orang yang mengantar ke tempatnya. Untuk satu kilogram botol bekas ia hargai sebesar Rp 1.500.

"Selain saya yang mencari sendiri botol bekas, saya juga membeli ke warga," katanya.

Atas usaha tersebut dirinya menikmati hasilnya. Untuk per bulan saja ia bisa mendapat pemasukan sekitar Rp 10 juta dari penjualan ke agen.

Halaman
12
Penulis: Yandi Triansyah
Editor: Soegeng Haryadi
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved