Healthy Life

Terungkap, Pernikahan Lebih Menyehatkan Bagi Pria Ketimbang Wanita

Wanita tidak terlalu mendapat manfaat kesehatan dari suatu komitmen jangka panjang.

Terungkap, Pernikahan Lebih Menyehatkan Bagi Pria Ketimbang Wanita
ISTIMEWA
Ilustrasi 

SRIPOKU.COM -- Telah lama pernikahan disebut dapat meningkatkan derajat kesehatan seseorang. Orang yang pernikahannya bahagia, dikatakan lebih mungkin untuk panjang umur dan memiliki masalah emosional yang lebih sedikit.

Namun sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Landmark University College London, London School of Economics dan The London School of Hygiene dan Tropical Medicine menunjukkan hal yang sebaliknya; wanita tidak terlalu mendapat manfaat kesehatan dari suatu komitmen jangka panjang.

Peneliti mengatakan, wanita lajang memiliki risiko terkena sindrom metabolik yang sama besarnya dengan wanita menikah. Sindrom metabolik adalah kombinasi antara diabetes, tekanan darah tinggi dan obesitas.

Meski penelitian menunjukkan bahwa tingkat risiko terkena masalah pernapasan pada wanita lajang lebih tinggi dari wanita menikah, namun angkanya jauh lebih rendah dibanding risiko yang dimiliki pria lajang.

Hal yang sama berlaku untuk masalah jantung. Risiko terkena penyakit jantung pada pria lajang adalah sebesar 14 persen, sedangkan pada wanita lajang hampir nol persen.

"Ternyata, menjadi lajang tidak terlalu merugikan kesehatan wanita. Berbeda dengan pria," kata Dr George Ploubidis, seorang ilmuwan kesehatan penduduk di UCL Institute of Education.

Penelitian ini juga menunjukkan, bahwa bercerai tidak memiliki dampak yang terlalu membahayakan kesehatan pria dan wanita, selama mereka menemukan mitra jangka panjang yang baru.

Selain itu, wanita yang bercerai pada pertengahan atau akhir usia 20 tahun, memiliki risiko sindrom metabolik 31 persen lebih rendah dibandingkan dengan wanita yang bertahan hidup dalam pernikahan yang tidak bahagia.

"Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa orang yang menikah memiliki kesehatan yang lebih baik dibanding orang yang belum menikah," tambah Dr George Ploubidis.

"Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa orang yang bercerai kemudian menikah lagi, memiliki derajat kesehatan yang mirip dengan wanita yang sekali menikah dan masih terus terikat dengan pernikahannya tersebut."

Halaman
12
Editor: Soegeng Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved