Healthy Life

Tidur Nyenyak, Tanda Bahagia Saat Bangun Tidur

Berapa pun usia Anda, tidur nyenyak sepanjang malam dengan durasi 7-8 jam sangatlah penting. Kualitas tidur bukan hanya berpengaruh pada performa kita

SRIPOKU.COM , Berapa pun usia Anda, tidur nyenyak sepanjang malam dengan durasi 7-8 jam sangatlah penting. Kualitas tidur bukan hanya berpengaruh pada performa kita esok hari, tapi juga suasana hati.

Berita Lainnya:
Tak Perlu Tidur Sepanjang Hari di Akhir Pekan

Untuk mendapatkan tidur yang berkualitas, bukan cuma durasinya saja yang penting, tapi ada tidaknya gangguan yang membuat kita harus sering terbangun dari tidur.

Menurut penelitian tim dari Johns Hopkins University, orang yang bangun beberapa kali saat tidur malam cenderung akan bangun dengan suasana hati yang tidak baik keesokan harinya.

Kesimpulan tersebut merupakan hasil dari tiga eksperimen yang melibatkan 62 pria dan wanita sehat yang dibagi dalam tiga malam: pertama terbangun saat tidur, kemudian waktu tidur lebih larut, dan terakhir adalah tidur sepanjang malam tanpa gangguan. Ketiga kelompok ini memiliki jam tidur 8 jam.

Hasilnya, pada orang yang tidurnya lebih larut dan juga tidur dengan beberapa kali terbangun sama-sama mengalami mood yang kurang baik di pagi harinya.

"Saat tidur terganggu sampai bangun, Anda akan kehilangan kesempatan untuk melanjutkan fase tidur agar mendapatkan tidur gelombang pendek yang sangat penting untuk perbaikan sel-sel," kata Dr.Patrick Finan, peneliti.

Mereka yang sering terbangun di malam hari antara lain penderita diabetes melitus yang bisa lebih dari dua kali buang air kecil saat malam, orang yang insomnia, atau pun orang yang punya kebiasaan berjalan sambil tidur.

Orang yang sering terbangun saat malam akan memiliki periode singkat dari fase tidur gelombang pendek atau sering disebut tidur dalam.

Pada fase tidur ini aktivitas otak dan otot berkurang drastis sehingga tubuh bisa memulihkan dirinya. Tanpa mendapatkan kesempatan ini kita akan terbangun dengan energi yang sedikit dan suasana hati lebih buruk.

Sumber : Medical Daily

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved