Ratusan Mobil Curian di Jerman Dimiliki Keluarga Presiden Tajikistan

Polisi menemukan mobil-mobil yang masih memiliki registrasi Jerman itu dengan menggunakan GPS.

SHUTTERSTOCK
Ilustrasi 

SRIPOKU.COM, BERLIN — Sebanyak 200 mobil yang dicuri di berbagai tempat di Jerman ternyata berada di Tajikistan dan sebagian besar menjadi milik keluarga dan teman-teman Presiden Emomali Rakhmon. Demikian media massa Jerman mengabarkan, Kamis (19/12/2013).

Polisi menemukan mobil-mobil yang masih memiliki registrasi Jerman itu dengan menggunakan GPS. Mobil-mobil curian itu, termasuk 93 BMW, telah menimbulkan ketegangan antara Jerman dan negara Asia Tengah eks Uni Soviet itu.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman tidak memberikan konfirmasi tentang kabar menteri luar negeri saat itu, Guido Westerwelle, yang menghubungi duta besar Tajikistan terkait kasus ini pada tahun lalu.

Namun, sang juru bicara mengatakan bahwa kedua negara sudah membicarakan kerja sama dalam menanggulangi kejahatan terorganisasi.

Ratusan mobil itu terlacak posisinya oleh gugus tugas "Westwind" yang merupakan gabungan aparat keamanan Jerman dan Lituania. Tim ini mencoba melacak GPS mobil-mobil itu. Demikian juru bicara Departemen Kehakiman Berlin, Lisa Jani.

Ketika Pemerintah Tajikistan tidak merespons permohonan bantuan untuk menyelidiki kasus ini, Menteri Kehakiman Berlin Thomas Heilmann saat itu menghubungi Guido Westerwelle.

"Sebagian besar mobil itu kini dimiliki para pebisnis atau keluarga dekat Presiden Tajikistan," kata Heilmann dalam suratnya kepada Westerwelle.

Hingga hari ini, kata Jani, Pemerintah Tajikistan belum merespons permohonan bantuan penyelidikan terkait kasus pencurian mobil itu.

Editor: Soegeng Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved