Berita Palembang

Kanwil DJP Sumsel Babel Beri Penghargaan kepada 20 Wajib Pajak

Wajib Pajak tersebut antara lain Wahyu Budiman, Soleh HM KMS, Sutanto, Halim Ali Kemas HA, Johan Winarta, Chandra Antonio, Suwito Widjaja

Kanwil DJP Sumsel Babel Beri Penghargaan kepada 20 Wajib Pajak
SRIPOKU.COM/JATI PURWANTI
Gubernur Sumsel Herman Deru didampingi Wakil Gubernur Sumsel H Mawardi Yahya dan Kepala Kanwil DJP Sumsel dan Kepulauan Babel, Imam Arifin berpose bersama penerima penghargaan wajib pajak di Kanwil DJP Sumsel Babel, Selasa (12/03/2019). 

Kanwil DJP Sumsel Babel Beri Penghargaan kepada 20 Wajib Pajak

Laporan wartawan Sripoku.com, Jati Purwanti

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Dalam rangka mendorong penerimaan pajak Kanwil Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung memberikan penghargaan bagi 20 wajib pajak (WP), Selasa (12/03/2019).

Wajib Pajak tersebut adalah Wahyu Budiman, Soleh HM KMS, Sutanto, Halim Ali Kemas HA, Johan Winarta, Chandra Antonio, Suwito Widjaja, Evy Agoes, PT AEK Tarum, PT GH EMM Indonesia, PT Have MK, PDAM Tirta Musi, Bank Sumsel Babel, PT Pinang Witmas Sejati, PT Remco, PT Sri Trang Lingga Indonesia, PT Sriwijaya Alam Segar dan PT Telaga Hikmah.

Kepala Kanwil DJP Sumsel dan Kepulauan Babel, Imam Arifin mengatakan kriteria wajib pajak yang mendapat penghargaan berdasarkan kepatuhan dan kontribusi besar bagi penerimaan pajak bukan bukan atas besaran pajak yang dibayarkan.

"Wajib Pajak yang diberi penghargaan bukan berarti tidak dipanggil lagi untuk pelaporan pajak," katanya.

Imam juga menjelaskan, adanya pemberian penghargaan tersebut juga bertujuan untuk memotivasi wajib pajak untuk melakukan pelaporan pajak sebelum jatuh tempo.

Pemberian penghargaan juga berdasarkan kontribusi penerimaan tahun 2018 lalu sebab jika diberikan setelah pelaporan tahun ini tidak akan efektif mengajak wajib pajak untuk membayar pajak.

"Untuk itu kami mengimbau pada wajib pajak untuk melakukan pelaporan SPT (Surat Pemberitahuan Tahunan) pribadi berakhir pada 31 maret dan until Badan pada akhir April," jelasnya.

Imam melanjutkan, dari Pendapatan Negara yang dianggarkan sebesar Rp 2.165,1 triliun, lebih dari 80 persennya atau Rp 1.786,4 triliun berasal dari pajak.

Halaman
12
Penulis: Jati Purwanti
Editor: Sudarwan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved