Buah Naga Merah dari Banyuwangi, yang Disayang dan Dibuang. . .

“Awalnya keluarga menanam palawija dan padi kemudian beralih ke buah naga karena untungnya lebih menggiurkan,” kata Bambang

Buah Naga Merah dari Banyuwangi, yang Disayang dan Dibuang. . .
Internet
Buah Naga Merah. 

SRIPOKU.COM , BANYUWANGI – Hampir dua tahun lebih, Bambang (33) warga Desa Bagorejo kecamatan Srono memilih menjadi petani buah naga merah. Ia memilih menanam buah naga merah di lahan seluas setengah hektar.

“Awalnya keluarga menanam palawija dan padi kemudian beralih ke buah naga karena untungnya lebih menggiurkan,” kata Bambang kepada Kompas.com, Rabu (23/1/2019).

Berita Lainnya:
Khasiat Buah Naga yang Belum Banyak Diketahui Orang
Buah Naga Jika Dikonsumsi Secara Rutin, Tubuh Akan Mendapatkan Manfaat Penting Ini

Namun untuk musim panen raya tahun 2019, keuntungan besar yang diimpikan oleh bapak anak satu tersebut tidak maksimal karena tidak semua buah naga hasil panennya dibeli oleh pengepul.

Padahal di tahun 2018, walaupun harganya sama, di kisaran harga 1.500 rupiah per kilogram masih ada pengepul yang mau membelinya.

“Sekarang saya sudah hubungi pengepul langganan, tapi mereka enggak berani beli, padahal tahun kemarin walaupun musim raya mereka masih beli walaupun harganya sangat murah. Pengepul beralasan stok buah naga mereka di gudang masih ada 10 ton dan masih belum keluar semuanya. Jadi enggak berani ambil lagi,” jelas Bambang.

Padahal dua hari lagi, buah naga milik Bambang harus segera dipanen karena jika ditunda lebih lama lagi maka akan berpengaruh pada batang yang akan kropos dan rusak.

“Kalaupun enggak ada yang beli tetap saya panen. Nanti biar dibagi-bagikan atau dijadikan pupuk dari pada batangnya yang rusak,” katanya.

Saat ditanya apakah tidak rugi saat buah naganya tidak laku, Bambang menjelaskan jika panen pekan ini adalah panen yang ketiga dari satu musim kawin yang berusia 40 hari. Minimal, dalam satu musim kawin dilakukan dua kali panen.

“Kalau ditanya apakah rugi ya kalau saya enggak rugi. Tapi untungnya sedikit karena sudah panen pertama dan kedua. Tapi ada teman saya yang baru sekali panen dan pasti dia rugi. Apalagi yang lahannya sewa. Kalau saya Alhamdulilah lahan sendiri,” jelasnya.

Halaman
1234
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved