Berita Palembang

Puluhan Atlet Latihan Depan Pintu Utama JSC, Protes Kebijakan Biaya Masuk Per Orang

Puluhan Atlet terdiri dari Atlet Anggar dan Atlet Senam Indah nampak berlatih di depan pintu masuk utama komplek Jakabaring Sport City (JSC).

Puluhan Atlet Latihan Depan Pintu Utama JSC, Protes Kebijakan Biaya Masuk Per Orang
SRIPOKU.COM/REIGAN RIANGGA
Puluhan Atlet berlatih di depan pintu masuk utama Komplek Jakabaring Sport City, lantaran protes diberlakukannya biaya masuk. Senin (14 /1/2019) 

Laporan wartawan sripoku.com, Reigan Riangga

SRIPOKU.COM, PALEMBANG --- Puluhan Atlet terdiri dari Atlet Anggar dan Atlet Senam Indah nampak berlatih di depan pintu masuk utama komplek Jakabaring Sport City (JSC), sekira pukul 16.30 WIB, Senin (14/1/2019).

Hal ini ditenggarai lantaran keberatan dengan diberlakukannya biaya tarif masuk per orang kedalam JSC.

Puluhan atlet ditemani orang tua masing-masing melakukan unjuk rasa, guna menuntut untuk dibebaskannya biaya masuk kedalam JSC, baik untuk kendaraan maupun bagi para atlet dan orang tua atlet yang akan menemani mereka berlatih.

"Saya sangat keberatan dengan diberlakukannya biaya masuk kendaraan motor Rp 5.000 dan tiap orang dikenakan Rp 1.000, karena anak saya dan saya juga harus bayar tiap hari uang masuk untuk mengantarkan dan menjemput anak," ungkap Lusi salah seorang orang tua atlet dijumpai Sripoku.com, Senin.

Menurut Lusi, sebelumnya sudah dikasih tau anaknya adalah atlet, tapi tetap dilarang masuk jika tidak membayar.

"Alasannya cuma bekerja dan ini instruksi dari atasan. jadi, selama gak bayar kami dilarang masuk, lalu bagaiman anak kami mau latihan," ungkap dia.

Hal serupa juga dirasakan oleh Ibu Ita yang merasa terbebani dengan biaya masuk di JSC, lantaran ia harus mengeluarkan uang yang cukup banyak setiap harinya untuk antar jemput anaknya berlatih.

"Saya mengeluarkan biaya Rp14 ribu sehari, kalau dikalkulasikan pengeluaran kami satu bulan bisa sampai setengah jutaan, kami juga punya keperluan rumah tangga lainnya," ungkapnya.

"Para Atlet ini bibit Bagus untuk cabor mereka dan harus latihan, kalau latihan terlambat kemampuan anak nanti tidak terasah dengan baik," jelas Ita menambahkan.

Halaman
12
Penulis: Reigan Riangga
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved