IMF: Pemimpin Negara-negara Asia Harus Percaya Diri, Tapi Tak Boleh Jumawa

IMF memuji progres pertumbuhan ekonomi Asia yang terjadi selama dekade terakhir. Asia pun menurut IMF terus menjadi motor pertumbuhan

IMF: Pemimpin Negara-negara Asia Harus Percaya Diri, Tapi Tak Boleh Jumawa
Liputan6.com
Logo IMF 2018. 

SRIPOKU.COM , NUSA DUA - Dana Moneter Internasional (IMF) memuji progres pertumbuhan ekonomi Asia yang terjadi selama dekade terakhir. Asia pun menurut IMF terus menjadi motor pertumbuhan ekonomi dunia.

Berita Lainnya: Ini Komentar IMF Ketika Sering Dikaitkan dengan Utang oleh Warga Indonesia

Meskipun demikian, ada sejumlah risiko penurunan pertumbuhan ekonomi yang menghantui Asia. Risiko tersebut terjadi baik dalam jangka pendek, menengah, maupun panjang.

Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF Changyong Rhee mengungkapkan, risiko tersebut antara lain kondisi pasar keuangan yang mengetat lantaran kebijakan bank sentral AS Federal Reserve yang terus menaikkan suku bunga dan perang dagang AS-China. Risiko lainnya adalah penurunan produktivitas dan maraknya digitalisasi.

Oleh karena itu, Rhee mengungkapkan, pihaknya meminta pemerintah negara-negara di Asia untuk tetap optimis. Akan tetapi, pada saat yang sama pemerintah juga tidak boleh terlampau jumawa.

"Saya ingin menekankan bahwa pemerintah harus percaya diri, namun tidak jumawa," jelas Rhee.

Apa maksudnya? Rhee menuturkan, kawasan Asia memiliki bantalan fiskal dan eksternal yang kuat, bingkai kebijakan yang baik, dan pertumbuhan yang solid. Hal ini penting untuk meredam dampak goncangan yang terjadi.

Rhee menuturkan, dalam kondisi yang baik tersebut, pertumbuhan ekonomi Asia masih dibayangi risiko yang kemungkinan masih terus berlanjut. Oleh karena itu, penting bagi pemerintah negara-negara Asia untuk mengamankan amunisi kebijakan mereka dan menggunakannya di saat-saat dibutuhkan.

"Kebijakan fiskal harus fokus pada membangun bantalan. Nilai tukar harus tetap fleksibel dan dapat bertindak sebagai penyerap goncangan. Dalam beberapa kasus, apabila inflasi meningkat, maka kebijakan moneter harus diperketat," terang Rhee.

Selain itu, pemerintah negara-negara Asia harus meliberalisasi perdagangan dan investasi. Rhee menjelaskan, dalam situasi perang dagang, Asia malah harus membuka pasar.

Sebagai kesimpulan, Rhee menyatakan pihaknya memandang pertumbuhan ekonomi Asia masih resilien, namun masih ada tantangan baik untuk saat ini maupun jangka menengah. Menjaga kebijakan ekonomi yang kuat dan tetap melakukan reformasi struktural akan membantu Asia tetap pada posisi terdepan.

Penulis: Sakina Rakhma Diah Setiawan

Berita Ini Sudah Diterbitkan di Situs https://ekonomi.kompas.com/ dengan Judul:
IMF: Pemimpin Negara-negara Asia Harus Pede, Tapi Tak Boleh Jumawa

Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help