Idul Fitri 2018

Menjejaki Daendels di Jalur Pantai Selatan Jawa

Seluruh mata orang Indonesia saat ini tertuju pada aktivitas mudik Lebaran 2018. Tol Trans Jawa adalah bintang dari segala bintang

Menjejaki Daendels di Jalur Pantai Selatan Jawa
katadata.co.id
Tol Trans Jawa. 

Dari penelusuran sejarah, Tim Merapah Trans Jawa Kompas.com mendapati jalur ini sudah ada sejak abad ke-4. Ini merupakan jalur upeti kerajaan di Pulau Jawa.

Mercusuar Pantai Jetis, di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah, salah satu destiansi wisata yang bisa disambangi, Senin 911/6/2018).
Mercusuar Pantai Jetis, di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah, salah satu destiansi wisata yang bisa disambangi, Senin 911/6/2018). (Hilda B Alexander/Kompas.com)

Jalan yang sama dipakai pula oleh Pangeran Diponegoro sebagai jalur perlawanan terhadap pemerintah Kolonial Hindia Belanda pada 1825-1830. Ini lebih dikenal dengan periode Perang Diponegoro.

Nama Daendels yang diterakan untuk jalur di selatan tersebut merujuk pada nama Augustus Dirk Daendels, asisten residen Ambal, wilayah pecahan dari Bagelen—sekarang masuk wilayah Kabupaten Purworejo—yang menjabat pada 1838.

Pemasangan nama baru tersebut memang sengaja dilakukan untuk meredupkan pamor Diponegoro dan memori tentangnya.

Informasi soal Daendels yang ini antara lain bisa didapat dari Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar, terbitan 1839.

Untuk membedakan dengan Jalan Daendels yang membentang dari Anyer hingga Panarukan, pemerintah kolonial Hindia Belanda menyebut jalan Daendels selatan sebagai “Jalan Utama”.

Menyusuri Jalan Daendels yang ini, sama halnya dengan menguarkan memori yang kami koleksi usai menempuh perjalanan panjang 761 kilometer Tol Trans Jawa Jakarta-Pasuruan selama empat hari sebelumnya.

Kondisi Jalur Pansela Jawa Tengah siap dilintasi pemudik, Senin (11/6/2018).
Kondisi Jalur Pansela Jawa Tengah siap dilintasi pemudik, Senin (11/6/2018). (Hilda B Alexander/Kompas.com)

Sungguh bagai langit dan bumi. Saujana Pansela Jawa membentang hamparan sawah bak permadani hijau yang menyegarkan sensual empiris kita.

Teduh dirimbuni pepohonan di kiri dan kanan jalan. Trek lurus ditingkahi kelokan tajam, dan sedang serta turunan dan tanjakan, tak membosankan.

Aktivitas warga yang tengah bersepeda ontel, petani mencangking hasil garapan, serta penjaja sayur yang menyambangi satu rumah ke rumah lainnya seraya bercengkerama adalah keseharian yang mendamaikan.

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved