Uniknya Tarian Khas Batang Jawa Tengah yang Diambil dari Kegiatan Petik Teh

Tari Petik Teh ini memang berkembang di kawasan yang terkenal dengan perkebunan tehnya, bahkan hingga Eropa, yaitu Pagilaran.

Uniknya Tarian Khas Batang Jawa Tengah yang Diambil dari Kegiatan Petik Teh
https://travel.kompas.com/
Tarian petik teh yang ditampilkan oleh masyarakat Pagilaran, Jawa Tengah pada wisatawan, Rabu (2/5/2018). (KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA) 

BATANG - Selain kaya akan wisata alamnya, Kabupaten Batang, Jawa Tengah memiliki budaya unik, sebuah tarian yang terinspirasi dari aktivitas memetik teh.

Tari Petik Teh ini memang berkembang di kawasan yang terkenal dengan perkebunan tehnya, bahkan hingga Eropa, yaitu Pagilaran.

" Tari petik teh ditarikan oleh masyarakat asli sini (Pagilaran), sesuai lingkungan anak, yang memang hidup dari perkebunan teh," ujar Pusjiastuti Eri Susanti (48), pelatih Sanggar Tari Pagilaran.

Tarian ini biasa dipentaskan saat menyambut tamu spesial ke perkebunan teh, perlombaan, hingga festival kebudayaan di Batang dan beberapa tempat Jawa Tengah.

Uniknya setiap gerakan dalam tarian ini diambil dari aktivitas mengolah teh, mulai memetik hingga pengeringan.

Tarian petik teh yang ditampilkan oleh masyarakat Pagilaran, Jawa Tengah pada wisatawan, Rabu (2/5/2018)
Tarian petik teh yang ditampilkan oleh masyarakat Pagilaran, Jawa Tengah pada wisatawan, Rabu (2/5/2018). (KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA)

"Gerakan pertama itu menghampiri teman-temannya, lalu gerakan tawing-taweng atau gerakan mencari lokasi mana yang mau dipetik," kata Pujiastuti pada KompasTravel, saat dikunjungi Rabu (2/5/2018).

Setelah itu ada gerakan jalan lenggang. Setelah para pemetik mendapat lokasi, mereka jalan melenggang ke lokasi dan langsung melakukan gerakan memetik teh.

Pujiastuti mengatakan terdapat perbedaan gerakan laki-laki dan perempuan, terlihat dari cara memetik tehnya.

"Kalau cewek petik tehnya pake gunting, sedangkan laki-laki pake mesin. Itu melambangkan proses modernisasi. Dulu metik teh masih manual, sekarang sudah ada yang pakai mesin," jelas Pujiastuti.

Setelah dipetik, kemudian teh diangkat laki-laki ke gendongan perempuan sebagai simbol kerja sama dan kerukunan masyarakat di sini.

Gamelan, dalam tarian petik teh yang ditampilkan oleh masyarakat Pagilaran, Jawa Tengah pada wisatawan, Rabu (2/5/2018)
Gamelan, dalam tarian petik teh yang ditampilkan oleh masyarakat Pagilaran, Jawa Tengah pada wisatawan, Rabu (2/5/2018). (KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA)
Halaman
12
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help