Numpang Makan di 3 Anaknya, Malah Dicaci, Pas Anak ke 3 Beri Air, Sambil Nangis Ia Wariskan Ini

Demi anak-anaknya, ia bekerja keras sepanjang waktu, membesarkan mereka dengan susah payah hingga ketiganya berkeluarga.

Numpang Makan di 3 Anaknya, Malah Dicaci, Pas Anak ke 3 Beri Air, Sambil Nangis Ia Wariskan Ini
Ibu tua menangis 

SRIPOKU.COM - Selama puluhan tahun, tak ada yang tahu siapa namanya, orang-orang hanya memanggilnya ‘Janda’ .

Katanya anak laki-laki bisa menjaga dan merawat kita di kala tua, jika punya satu anak laki-laki, dia tidak akan begitu sengsara, sayangnya ketiga anaknya perempuan.

Demi anak-anaknya, ia bekerja keras sepanjang waktu, membesarkan mereka dengan susah payah hingga ketiganya berkeluarga.

Seiring perjalanan waktu, ia pun menua. Rambutnya memutih, kulitnya keriput dan kendor seperti kertas kusut. Dan juga dia mulai sering sakit-sakitan.

Dia mulai berpikir sudah waktunya memikirkan pemakamannya.

Dia sudah terbiasa hidup mandiri dan segala sesuatunya selalu mengandalkan diri sendiri, ia tidak mau ke rumah anak-anaknya yang hanya akan menjadi seperti bola yang ditendang kesana kemari.

Dia telah memutuskan, akan bertahan di rumahnya yang juga sudah tua itu, hidup menua dalam sepi hingga ajal menjemput.

Dia mempunyai satu benda berharga yaitu sebuah “Jepitan Rambut” yang terbuat dari emas.

Sebelum dia pergi meninggalkan dunia ini, dia tidak akan meminta apa-apa kepada anak-anaknya.

Keinginannya hanya satu, mewariskan barang berharga tersebut kepada salah satu dari ketiga anaknya.

Halaman
1234
Penulis: Candra Okta Della
Editor: Candra Okta Della
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved