Berkunjung ke Ponorogo, Jangan Lupa Nikmati Wisata Petik Jeruk

Bagi Anda yang sedang melancong ke "Kota Reog", Ponorogo, Jawa Timur, wisata petik jeruk langsung menjadi pilihan menarik.

Berkunjung ke Ponorogo, Jangan Lupa Nikmati Wisata Petik Jeruk
Istimewa
Ilustrasi. 

SRIPOKU.COM, PONOROGO — Bagi Anda yang sedang melancong ke "Kota Reog", Ponorogo, Jawa Timur, wisata petik jeruk langsung menjadi pilihan menarik. Tak hanya gratis masuknya, wisatawan juga diberikan fasilitas makan gratis jeruk.

Berita Lainnya:  Malam Ini, Iwan Fals Akan Menggoyang Ponorogo

Untuk mencapai lokasi ini tidaklah sulit. Bila dari Alun-alun Ponorogo, cukup naik ojek atau angkutan online sejauh satu kilometer ke arah selatan Jalan Ponorogo-Pacitan. Setibanya di Jalan Anjani sekitar 100 meter di kiri jalan terdapat papan petunjuk Kebun Jeruk tepatnya di Jalan Anjani no 14, Kelurahan Pakunden, Kecamatan Ponorogo.

Setibanya di lokasi, Anda akan disambut Maiful Hadi (50), pemilik kebun jeruk Segading Agro. Setidaknya ada 400 pohon jeruk yang siap dipetik saat musim panen tiba.

Tak hanya itu, disediakan keranjang yang disediakan untuk pengunjung di dalam kebun. Keranjang-keranjang digunakan untuk pengunjung yang ingin memetik jeruk dan membawanya pulang sebagai oleh-oleh.

Sebelum menjadi obyek agrowisata, Maiful merintis usahanya jatuh bangun sejak tahun 2000-an. Usahanya mulai berkembang sejak tahun 2012.

"Usaha ini mulai berkembang sejak tahun 2012. Ada sekitar 400 pohon jeruk yang siap dipetik bila musim panen tiba," ujar Maiful, Rabu (28/3/2018).

Maiful berkisah awalnya kebun jeruk seluas 1,5 hektar itu berupa lahan tidak produktif yang dimiliki keluarga istrinya. Sekitar tahun 2000-an, lahan tersebut dibersihkan dan dimanfaatkan sebagai pertenakan sapi dan ditanami pohon jeruk.

Namun, sejak tahun 2007 kebunnya itu diterjang banjir sehingga ratusan pohon jeruk yang ditanam rusak. Pohon jeruk itu terpaksa dicabut. Lima tahun kemudian, Maiful kembali dia memberanikan diri untuk menanam pohon jeruk kembali.

Maiful menanam 400 batang pohon. Sekitar 2,5 tahun kemudian, ratusan pohon jeruk yang ditanamnya mulai berbuah. "Panen jeruk di kebun ini berbeda berbeda dengan lainnya. Kalau kebun jeruk biasanya kan panen pada bulan delapan. Tapi kalau di sini panennya bulan ketiga dan keempat,” kata laki-laki berputra dua ini.

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help