Lingkungan Butuh Pelestarian

Bambu Untuk Lingkungan Butuh Pelestarian

Saat masih kanak-kanak dulu,saya dan teman-teman paling suka main bedil-bedilan kecil yang dibuat dari buluh cina .

Bambu Untuk Lingkungan Butuh Pelestarian
ist
Dr. Yenrizal, M.S

Bambu Untuk Lingkungan Butuh Pelestarian
Oleh :i
(Doktor Komunikasi Lingkungan UIN Raden Fatah)
Saat masih kanak-kanak dulu, sekitar tahun 1980-an, saya dan teman-teman paling suka main bedil-bedilan kecil yang dibuat dari buluh cina (Bambusa multiplex).

Jenis bambu ini seperti rumput atau ilalang karena ukurannya kecil.

Warga di desa kami sering menjadikan tanaman ini sebagai pagar di halaman rumah.

Tingginya paling-paling sekitar 1 m, dan jarang menjadi lebih tinggi karena dipotong untuk mempercantik bentuknya.

Memainkan ini asyik sekali, dan memang sebagai kanak-kanak di desa, jenis mainan seperti inilah yang bisa kami lakukan.

Kami berlagak bagai seorang prajurit yang bertempur, menembak dengan peluru dari biji-bijian atau kertas koran yang dibasahkan.

Di masa dulu juga, orang-orang tua kami suka mencari bambu dengan berbagai jenis, dan kemudian direndam di aliran air atau rawa-rawa selama sekitar sebulan.

Bambu yang direndam dipercaya menjadikannya berkualitas bagus dan tahan terhadap rayap.

Bambu ini kemudian diolah menjadi dinding rumah, pagar, lantai rumah dan sebagainya.

Begitupun, setiap menjelang lebaran, nenek dan ibu-ibu biasanya sibuk mengolah jenis bambu talang (Schizostachyum brachycladum Kurz), mengambil serus-seruas, diisi beras, dibakar dengan posisi berdiri, maka jadilah ia lemang.

Halaman
1234
Editor: Salman Rasyidin
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help