Teknologi Cerdas, Buat Manusia Ancaman atau Tantangan?

“Dengan bantuan mesin dan 170 pekerja, per hari kami menghasilkan 66.000 pon (sekitar 30.000 kg) kacang mede, sementara dulu hanya 2.000

Teknologi Cerdas, Buat Manusia Ancaman atau Tantangan?
SHUTTERSTOCK
Ilustrasi: Jurnalisme-Robo, dimana sebuah berita ditulis dengan bantuan robot, mulai diterapkan. Di Los Angeles Times, berita gempa ditulis oleh sebuah robot. 

SRIPOKU.COM - “Dengan bantuan mesin dan 170 pekerja, per hari kami menghasilkan 66.000 pon (sekitar 30.000 kg) kacang mede, sementara dulu hanya 2.000 pon (sekitar 907 kg) saat dikerjakan manual oleh 2.000 orang."

Berita Lainnya:  Efek Kemajuan Teknologi, Beginilah 8 Prediksi Gaya Pacaran Orang di Masa Depan

Parafrase tersebut adalah salah satu kutipan dari video dan artikel di situs Wall Street Journal (WSJ) edisi 1 Desember 2017, tentang penggunaan mesin dan pengaruhnya bagi industri, seperti dapat dilihat di link http://on.wsj.com/2zLujQT.

WSJ memulai sajian kontennya dari kesibukan pekerja di India mengupas biji mede. Detail.

Gambar lalu beralih ke industri serupa di Vietnam. Bedanya, di negara ini proses produksi lebih banyak mengandalkan mesin. Hasilnya berlipat kali.

Tenaga manusia di industri mede Vietnam hanya untuk fungsi pengawasan dan penanganan gangguan. Itu pun beberapa orang saja yang diperlukan untuk skala berlipat kali industri serupa di India.

Pada hari ini, tutur WSJ, Vietnam sudah menggusur India sebagai pusat kacang mede dunia.

Ilustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia. (Thinkstockphotos.com)

Mesin cenderung lebih presisi dalam pekerjaannya. Pekerjaan berulang pun minim kesalahan. Memilah kualitas produk pun tak mustahil dilakukan mesin.

Penggunaan mesin yang bisa menggantikan kerja manusia tak hanya terjadi di industri seperti cerita WSJ di atas. Hampir semua lini industri memungkinkan penggunaan mesin—dari sederhana sampai cerdas—untuk pekerjaan yang sebelumnya dipegang manusia.

Teknologi cerdas makin mengemuka sejalan dengan terus berkembangnya algoritma kecerdasan buatan ( artificial intelligence atau AI). Serasa belum cukup, teknologi informasi pun mengembangkan AI lebih lanjut ke ranah machine learning (ML) dan belakangan deep learning (DL).

Intinya, semua aktivitas yang selama ini dikerjakan manusia—manual pakai tangan atau mekanik dengan bantuan mesin—dipelajari lalu dikembangkan dan direplikasi dengan ML dan DL tersebut. Peralatan-peralatan dibuat bisa menggantikan manusia dengan benaman peranti lunak cerdas.

Salah satu contoh terkini, urusan menyalakan dan menghidupkan lampu sudah bisa dijalankan dengan bantuan sebuah speaker pintar. Speaker! Produk Google, misalnya, telah beredar di pasaran.

Seperti dalam film-film fiksi ilmiah, teknologi informasi saat ini sudah bisa mewujudkan peranti seperti speaker itu tadi yang mampu bercakap-cakap dan menjalankan berbagai perintah laiknya asisten kita.

LG Robot Hub, asisten di konsep rumah pintar LG, saat dipamerkan di LG InnoFest 2017 di International Convention Center Jeju, Korea Selatan, Selasa (7/3/2017). (Kompas.com/Krisiandi)
Halaman
1234
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help