Ternyata Ada, Terapi Khusus Untuk Sembuhkan Depresi Ingin Bunuh Diri

Belakangan ini, berbagai kisah tentang depresi dan kejadian bunuh diri seakan membombardir kita di berbagai media.

Ternyata Ada, Terapi Khusus Untuk Sembuhkan Depresi Ingin Bunuh Diri
Hipwee
Ilustrasi. 

SRIPOKU.COM - Belakangan ini, berbagai kisah tentang depresi dan kejadian bunuh diri seakan membombardir kita di berbagai media.

Yap, depresi memang bukan masalah yang mudah untuk diselesaikan, bahkan oleh psikiater sekalipun.

Berita Lainnya:  Bukan Cuma Jonghyun SHINee, Inilah Daftar Artis Yang Meninggal Bunuh Diri Di Usia 27

Namun, ketika pengobatan gagal dan orang yang masih ingin bunuh diri, maka pilihan utama yang tersisa adalah electroconvulsive therapy (ECT) atau terapi kejut listrik.

“Dikejut listrik sekali, hilang pasti pikiran mau bunuh diri,” ujar Dr Dharmawan Ardi Purnama, SpKJ, seusai acara Pfizer Educare yang diadakan di Jakarta, Rabu (20/12) dikutip dari Kompas.com.

Secara singkatnya, ECT mereset ulang otak seseorang. Pak Dharmawan mengatakan, dengan dikasih sejumlah joule, otaknya bisa direset dan sebagian ingatannya hilang.

Nanti, (ingatannya) akan kembali lagi, tetapi untuk masa gawat darurat ini, orang tersebut akan lupa.

Berdasarkan artikel WebMD 28 Januari 2015 yang ditelaah oleh dokter umum Kathleen Romito, MD dan psikiater Lisa S. Weinstock, MD, ECT dilakukan dengan menganestesi dan memberi relaksan otot pada pasien terlebih dahulu.

Setelah itu, aliran listrik dikirim ke otak melalui elektroda yang dipasang di kepala. Gelombang listrik yang bisa berlangsung sampai delapan detik ini menyebabkan kejutan pendek di otak.

Bagi masyarakat awam, hal ini mungkin terdengar tidak berperikemanusiaan.

Halaman
12
Editor: Bedjo
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved